Thursday, 25 December 2008

Puisi Mufti Diharamkan

Semasa mengakses laman sensawang (baca; web) Mantan Mufti Perlis, Dr. Mohd Asri Zainul Abidin suatu ketika dahulu, baru aku tahu Dr.MAZA menulis puisi. Aku kira orang seperti dia tiada masa untuk itu. Terkini, puisi Dr. MAZA dilagukan pula oleh penyanyi Aisyah, kumpulan nasyid Algebra, Kopratasa dan Xifu.

Nampaknya medan dakwah Dr.MAZA semakin berkepelbagaian, album sulungnya bakal muncul tidak lama lagi, mungkin sudah muncul. Dr MAZA bersetuju menyerahkan urusan pembikinan album sulungnya kepada komposer Xifu Abdul Naser Abdul Rahman, komposer/penggubah lagu Dakmie dan syarikat Nasyeed.com.

Namun RTM telah mengharamkan lagu puisi 'Aku Bukan Musuh Harta' ciptaan Dr.MAZA. Mengapakah stesen penyiaran berstatus pengampu ini mengharamkan lagu ini daripada disiarkan?

Mari kita ikuti penjelesan Dr.Maza di laman beliau. Ayuh, klik di sini.

Aku menyokong gagasan idea Dr.MAZA dalam penulisan puisi beliau. Kalau diamati puisi 'Aku Bukan Musuh Harta', ia bernada sinis menyampaikan peringatan secara umum kepada masyarakat. Kontroversi hangat pula.

Kenapa nak diharamkan, oh, siapa makan cili merah atau hijau bersaiz kecil, terasalah pedasnya. Sebelum ini Timbalan Ketua Pengarah Penyiaran, Datuk Adilah Shek Omar, juga mempertahankan tindakan RTM mengharamkan lagu Dr.MAZA dengan berkata, lagu ‘Aku Bukan Musuh Harta’ nyanyian kumpulan Kopratasa itu tidak diluluskan kerana liriknya tidak sesuai dan kasar.

Tidak sesuai dan kasar? Jadi bagaimana pula lirik lagu penuh keghairahan, penuh dengan caci maki dan penyelewengan akidah secara halus sudah menjadi halwa telinga golongan muda Muslim. Ia 'dihalalkan' sahaja.

Inilah yang dikatakan Islam itu dagang (baca; alien) seperti sabda Nabi s.a.w:

Rasulullah S.A.W bersabda:

“ Islam telah bermula dengan dagang dan ia akan kembali dagang, maka berbahagialah mereka bersama Islam pada waktu dagang.” –Hadith Riwayat Muslim.

Teringat pesanan seorang ustaz berkenanaan hadis ini; orang yang membawa Islam itu adalah dagang (asing), ia umpama menyonsang arus. Analogi mudah contohnya banyak saja iklan syampu mempromosikan kecantikan rambut di televisyen, namun Islam pula datang membawa perintah menutup aurat, maka pastilah rambut yang cantik bersinar itu perlu ditutup. Justeru, ia berlawanan dengan arus semasa. Malah orang yang membawa Islam pula dilihat sebagai alien.

Pengharaman 'Aku Bukan Musuh Harta' sekali lagi bukti alien Islam di abad ini.

amalhrun
13200 Kepala Batas

Wednesday, 24 December 2008

Orang Marah Bush, Kita Kaji Sejarah

Menelusuri dunia maya menemukan aku dengan amukan-amukan jutaan manusia terhadap Bush. Mengenang kembali perbuatan Bush khususnya terhadap dunia Islam, cukup memeritkan, bahkan kitalah yang menerima tempias-tempias jahiliyyah mereka. Boleh disimpulkan bahawa ketamadunan dunia sekarang berada di tampuk Amerika. Segala yang dibawa Amerika, indah belaka di mata.

Lalu bagaimanakah kita menyalurkan kemarahan itu? Ada yang berterusan membaling kasut ke arah Bush.

Mari berlapang dada, kita mampu mengubahnya. Tidak perlu lagi membaling kasut hehe... Mari mengkaji sejarah kita, hebatnya kita Islam dahulu kala.

Mari melihat seerah dengan mata hati.


Kata Imam Abu Al-Qasim Al-Junaid; " Sejarah merupakan salah satu tentera Allah yang menguatkan hati"


Cadangan; boleh bermula membaca sejarah nabi, sahabat dan pemerintahan era khulafa' dan lain-lain yang berkaitan. Bacalah secara konsisten, mudah-mudahan ia menjadi salah satu tanda cinta kita terhadap Baginda s.a.w dan perjuangannya.


Buku: Raheeq Makhtum, Sirah Ibnu Hisyam dan satu lagi tak ingat (minta maaf ye) atau melayari di Ini Sejarah Kita.

Tuesday, 23 December 2008


Huge minds discuss ideas,

Moderate minds discuss events,

Small minds discuss peoples.




I found it 2 years ago while reading a book, sorry cant remember the book's title. At that momment, the ibrah (read lesson) that i've taken from this quote is the third line; 'small mind discuss people'. When discussing people, it seems like 'mengumpat'.


But today, the quote comes to my mind again. Since i'm joining the world of blogging, i always discuss the events or myself. So, it can be categorized as a moderate or small mind. Oh, it is unfair huhu.


My stand is gaining an ibrah, moral or lesson of the story that i've been publish. It is for myself correction, n bonus if can share with others.


The movement in this path is so slow but not slowing down, its just a beginning, grabbing the ibrah and knowledge is my priority. Ignore what others say towards you, but taking it as a reminder.


Allah with you!

Pakcik UMNO yang marah dengan apam balik

Beberapa hari lepas ayahku menghadiri suatu seminar di Butterworth. Seminar ini dihadiri oleh jawatankuasa masjid sekitar negeri Pulau Pinang dan sesiapa yang berminat.


Menurut ayah, perkongsian ilmu dibuat oleh seorang ilmuan yang sangat tersohor nama dan ilmunya dalam usaha dakwah dan memperkembangkan peranan institusi masjid dalam masyarakat. Sambil menyampaikan ceramah, pandai juga beliau membuat lawak spontan namun terselit point bernas. Hadirin begitu enjoy dengan diskusi pagi itu.


Penceramah ini juga ada menyelitkan analogi beliau berkaitan Islam Hadhari.


"Islam hadhari ni lebih kurang saya umpamakan seperti apam balik. Pada suatu hari, saya pergi ke gerai seorang penjual apam balik. Lalu saya tanyakan kepada beliau"


"Pakcik tulis kat sini apam balik special, apa yang special? saya tengok sama saja, orang lain bubuh gula, pakcik bubuh gula. Orang lain jual dengan harga 2 kupang 5 duit (baca 25 sen), pakcik pun jual dengan harga 2 kupang 5 duit." kata ustaz ini.


"Hehee, sama saja apam balik saya ni, nama ja lain. Nak tarik pelanggan la katakan, jadi buh la nama dia apam balik special, apam balik tetap apam balik" penjual apam balik cuba membei penerangan secara spesifik.


Maka, Islam Hadhari yang dibawa PakLah ini lebih kurang 'apam balik special', hakikatnya tetap apam balik. Islam tetap Islam.


Sampai kepada sesi soal jawab, bangun beberapa ahli qaryah mengutarakan beberapa persoalan dan isu berkaitan dengan masjid di qaryah masing-masing. Soalan dijawab. Bangun pula seorang pakcik dari sekumpulan pakcik-pakcik yang lain dengan penuh perasaan.


"Erm..begini datuk ustaz, mau dak datuk ustaz (ustaz ni ada gelaran datuk/dato') menjadi panel kalau saya nak anjurkan satu forum untuk kita bincang pasai Islam Hadhari? Mau dak? Khas untuk Islam Hadhari?" beremosi sekali pakcik ni.


Pakcik ni tinggal kawasan sekitar dengan kampung aku. Dia ni kira 'hard core' UMNO.


"Nih saya tanya ni, mau dak kalau saya anjurkan forum tu?" ulang pakcik ni lagi. Mendesak nampak.


"Mau dak ustaz, saya aturkan masa dan tempat, kita selesaikan" pakcik ni tak puas hati lagi.


Maka ustaz ini dengan tenangnya pun menjawab.


"hehe..kalau nak menjawab isu ni kat sini pun boleh jawab, tak perlu la nak buat sampai forum."


Api kemarahan pakcik tadi semakin menyala-nyala. Dia balik ke tempat duduk sambil bising-bising dengan sekumpulan kawannya, kemudian terus meninggalkan majlis bersama beberapa rakannya. Aku kira dia marah sebab penceramah menggunakan apam balik 25 sen sebagai analogi kepada Islam Hadhari. Maka ia seolah menghina pemimpin mereka yang membawa Islam Hadhari itu.


Aduh, apabila Islam pun dipolitikkan pada satu sudut pandang sahaja.


Lalu teringat kepada satu pesanan yang sering ayah ulang-ulang, kata-kata daripada Allahyarham Abu Bakar Hamzah; "tak cakap takut dikata bodoh, bila bercakap nyatalah bodohnya"


Lalu,di mana dinding kebodohan aku? Pada CGPA, kata-kata, penulisan blog ini atau amal ibadahku?


amal harun
kepala batas

Sunday, 21 December 2008

Salah Laku Aku Di Sekolah

Ini adalah panduan kepada rakan-rakan dan para junior yang belum pergi menjalankan latihan mengajar. Yang baik dicontohi, yang mazmumah ditinggalkan.

Salah laku ini aku utarakan bukan untuk mendedahkan aib sendiri, tetapi sebagai pengajaran. Bagi aku ia tiada salahnya, sekadar melanggar protokol dan jelek di mata profesional barangkali. Ah, menegakkan benang yang basah pula. Mari ke mauduk utama, berikut adalah perbuatan yang patut dielakkan.


Duduk di atas meja dalam kelas. Masa pelajar tengah buat worksheet, aku duduk atas meja. Kadang-kadang, masa bersembang dengan pelajar. Take five sambil bersembang hal di luar pelajaran, jadi aku duduk atas meja sambil goyang kaki. Dr. Sabariah, pensyarahku yang berhati mulia itu berpesan kepada kami jangan buat macam ni, setelah itu baru aku tahu kesalahan aku.


Berdiri di atas kerusi. Ini cara aku menarik perhatian pelajar yang asyik tak berhenti bercakap. Nampak macam aku pula didenda berdiri atas kerusi. Masa tu aku berdiri, untuk menyelesaikan masalah matematik yang panjang, jadi perlu ruang yang banyak untuk menulis, sesuai dengan ketinggianku yang tak seberapa. Bila berdiri, semua terdiam dan fokus semula. Tapi nampak tak sopan sangat.


"wah, cikgu menakjubkan" seorang pelajar tingkatan 3 mengomel.

"saya terpaksa mendenda diri saya berdiri atas kerusi sebab saya tak dapat ajar kamu dengan baik" aku sekadar mengusik.

Menggunakan besi kaki retort sebagai senjata dan objek penunjuk slaid. Aku guna besi tu bukan untuk mencederakan pelajar, tapi sebagai ugutan terhadap kebisingan pelajar apabila mereka memasuki makmal. Pelajar jarang masuk makmal, dan tiba-tiba kehadiranku membawa mereka ke makmal. Macam beruk kena belacan. Ditambah pulak pelajar ni kelas akhir, lemah pencapaian sampai membaca menulis pun merangkak-rangkak.


Paling teruk kali kedua aku guna besi kaki retort tu semasa pensyarah datang menyelia. Tiada sebarang komplen atau teguran menghalang tindakan aku menggunakan besi tu. Ok la tu.


Menggunakan kaki meja yang patah. Aku pura-pura mengamuk menggunakan objek ini sebab pelajar tak siapkan kerja rumah dan tak nak buat latihan lansung. Tahap kemalasan maksima. Setelah amuk, semua siapkan. Tapi perlukah diamuk baru nak membuat latihan..itu bukan mendidik. Amuk ini adalah pada tahap external sahaja, tidak melibatkan hati agar tidak menjadi dendam. Anggap masalah itu seindah sentuhan mata.


Membaling marker pen. Disebabkan geram dengan seorang pelajar, aku pun baling marker pen. Malangnya, aku memegang 'tutup/tudung' marker yang tidak ditutup rapat semasa membuat balingan ke arah pelajar tersebut. Balingan tersebut tersasar menyebabkan pen terpelanting ke tingkat bawah. Aku tergelak, maka muka aku yang nak buat garang tidak menjadi. Lalu aku arahkan pelajar yang buat aku sakit hati ni turun kutip marker pen tersebut.


Kelas sains ditukar menjadi kelas bahasa arab. Pihak sekolah membuat jadual anjal. Aku ditugaskan masuk kelas mengajar macam biasa. Jadual anjal benda yang aku paling benci. Aku tak kisah kena masuk kelas tapi kesian dengan pelajar. Bayangkan setelah waktu rehat, mereka memulakan kelas kembali pada jam 10 pagi sehingga jam 1.30 petang, kemudian disambung dengan kelas anjal sehingga 2.30 petang. Aduh, kasihan belajar. Aku pula disuruh masuk mengajar Sains. Suasana kelas pula sangat panas, kipas syiling yang sudah uzur hanya 1 sahaja yang berfungsi. Bangunan kayu beratapkan zink, ia sungguh panas.

Jadi, aku percaya pelajar tidak akan dapat belajar, ditambah dengan keadaan kelas yang berdekatan semuanya huru-hara bising. Lalu, tertarik untuk meminta pelajar berkomunikasi bahasa arab, kebetulan mereka satu-satunya kelas yang mengambil bahasa arab. Kemudian aku ajarkan satu lagu kaedah ganti nama (dhomir) dan tasrif 14, lebih kurang qawaid atau grammar arab.


Irama lagu bukan berentak padang pasir tetapi ala lagu tamil. Lagu ini diajar oleh seorang ustaz jemputan di sekolah sewaktu aku tingkatan tiga. Seronok tak terhingga diorang menyanyi. Makin lama, makin kuat, makin galak melantunkan lagu ber'slang' tamil. Kebisingan kelas jiran sudah tidak kedengaran. Pelajar kelas jiran dan blok sebelah sibuk memandang apa yang kami lakukan dengan lagu berirama merdu. Guru di kelas sebelah buat-buat lalu di koridor kelas aku. Oh, maaflah. Mereka terlalu asyik.


Menghalau pelajar keluar dari makmal. Tidak sanggup untuk aku huraikan apa yang berlaku, jelas perbuatan mereka sekelas sudah melampau. Pengajaran paling berkesan pernah aku beri tetapi bersalahan dengan etika.

"Semua orang boleh keluar" aku berkata selamba membiarkan mereka terpinga.


Memberi jawapan semasa menjaga ujian. Perbuatan tidak beromoral ini aku sengaja lakukan, bukan niat membantu pelajar, tetapi membuat sedikit teguran kepada guru mata pelajaran tersebut yang bilangannya segelintir cuma. Melalui pemerhatian dan sembang-sembang dengan pelajar, aku tanyakan bagaimana mereka belajar. Ada yang kata cikgu hanya bawa mereka ke perpustakaan dan menonton cd sahaja, sejauh mana kebenaran aku tidak pasti. Tapi ia seolah-olah mengajar di atas angin sahaja, kesannya pelajar hilang haluan pembelajaran.


Semasa menjaga ujian sejarah, aku tengok seorang demi seorang pelajar, semuanya termenung tanpa menulis satu huruf pun pada kertas jawapan. Musykil aku.

"Kamu tak baca buku ka?"

"Tak!" Bangga pelajar ni.

"dah la tak baca buku budak-budak ni, mai sekolah pun tak belajar" aku merungut-rungut.

"meh sini aku kasi tau korang jawapannya, lepas ni semua orang dapat markah kesian" aku mencadangkan idea menyalahi etika.

"bagus cigu, bagus, cepat cigu, nanti habis masa" bersorak-sorai pelajar tingkatan empat ni, lalu aku pun mereka-reka jawapan berdasarkan buku teks.

Padahal aku sendiri sudah lupa.

Bukan setakat kelas sejarah, kelas bahasa arab tingkatan satu pun aku buat benda yang sama.
Bila aku tengok apa yang mereka tulis, jelas bercanggah. Bukan salah memilih jawapan, tapi salah menjawab soalan. Lalu aku terjemahkan sikit-sikit arahan, kemudian barulah aku bagi 'klu'.

Selepas mengutip soalan, aku serah kembali kepada guru berkenaan. Setelah beberapa hari soalan disemak lalu barulah aku khabarkan kepada guru-guru tersebut yang aku kesian melihat pelajar tidak dapat menjawab, oleh itu aku bagi sedikit jawapan panduan kepada pelajar. Cuak juga kalau dimarahi, mujurlah respon guru-guru ini bersahaja, melegakan hatiku.

Saturday, 20 December 2008

bush kena baling kasut



BAGHDAD 15 Dis. – Seorang wartawan Iraq membaling sepasang kasut ke arah Presiden Amerika Syarikat (AS), George W. Bush semasa lawatan perpisahan beliau ke Iraq, semalam.
Insiden itu menonjolkan kebencian mendalam yang terus dirasai di negara ini terhadap Bush yang mengakui perang di Iraq masih belum dimenangi.



Wartawan berkenaan, Muntazer al-Zaidi bangun sewaktu Bush mengadakan sidang akhbar bersama-sama Perdana Menteri Iraq, Nuri al-Malik seraya menjerit dalam bahasa Arab, “ini kucupan perpisahan untuk kamu, anjing!” lalu membaling kasut yang dipakainya.



“Ini salam perpisahan daripada balu, anak yatim dan mereka yang terbunuh di Iraq,” jerit Muntazer, wartawan untuk televisyen Al-Baghdadia, sebuah stesen milik Iraq berpangkalan di Kaherah.


Aku nak kongsi sikit apa yang aku baca daripada tranungkite:


Ternyata itulah kebijaksanaan Allah.Seandainya Bom atau peluru dilontarkan, Bush akan terus mati dan cerita tentang kezalimannya juga akan turut berkubur bersama. Tetapi dengan kasut itu, beliau akhirnya mendapat malu yang teramat.Allah beri ia hidup dengan baling kasut itu sebagai satu peringatan dan dalam masa yang sama menjatuhkan keegoan beliau sebagai pemimpin utama dunia. Beliau akan hidup dengan terus mengingati peristiwa paling buruk dalam sejarah hidup beliau ini.Dengan imej yang amat dibenci, akhirnya beliau tidak boleh menutup aib ini kerana satu dunia menyaksikan beliau diperhinakan.


Lantas jika itu hukuman dunia sudah cukup memalukan buatnya, bagaimana diakhirat. Allah pasti akan membalas kezaliman yang dilakukannya di Afghanistan, Iraq dan dibeberapa negara lain. Negara umat Islam dihancurkan olehnya yang kemudiannya menjadikan Umat Islam mangsa pembunuhan kejam tenteranya, yang hidup jadi pelarian dan miskin. Paling menyedihkan, ada wanita Islam dijadikan hamba seks oleh tentera beliau.


Buat para pemimpin dunia atau YB Kecik kat Malaysia ini. Berbuat baiklah pada rakyat dan seluruh makhluk Allah jika tidak mahu dimalukan sedemikian rupa oleh Allah dimuka bumi ini."


hohoho tak tau nak kata apa, dah terlalu geram sangat dengan Bush, baling saja apa yang ada, anyway, padan muka bush!

Friday, 19 December 2008

Sekitar Majlis Resepsi Ap & Husna

Agak lambat mengeluarkan entri ini. Tetapi masih belum terlambat mengucapkan selamat pengantin baru kepada Asyraf dan Safrina serta Husna dan Dzulkarnaen. Tahniah kepada Makcik Aisyah dan Pakcik Din kerana menyambut dua menantu. Baarakallahulakum.
Kedua-dua mempelai adalah second cousin aku, kiranya mak aku sepupu Makcik Aisyah. Arwah tok (nenek) Husna adalah adik kepada almarhum tokwan aku. Jadi majlis ni menemukan sepupu-sepupu mak aku merangkap cucu-cicit almarhum Haji Abdullah yang aku sendiri tidak pernah kenal atau jumpa.
Sisipan gambar buat kenangan semasa di Bukit Kiara.








Dari kiri baris belakang: Maknjang, Paknjang, Pakngah, Hafez, Amal, Khairunnisa', Maklang, Paklang. Barisan depan: Nukman, Ammar, Yasmin, Raudhoh, Luqman, Mak dan Makngah.



Rombongan kami dari Shah Alam ini membawa kepada sebuah pertemuan berikutnya yang menjanjikan sakinah, mawaddah dan rahmah. Bakal bersambung di catatanku dari Kepala Batas.
amalharun
Shah Alam.

Saturday, 13 December 2008

Antara Punca Guru Tidak Waras

"Cikgu, apa guna belajar benda ni cikgu? Bosan la."


"Bukan setakat bosan, tak berguna pulak tu, tiada kaitan dengan hidup aku"

Ini adalah rungutan sebilangan kecil pelajar tingkatan 4 kepada seorang rakanku, Athirah semasa kami menjalani latihan mengajar. Kelas ini menempatkan pelajar yang mengambil aliran vokasional. Jadi Athirah ditugaskan mengajar subjek Matematik, dan kebetulan tajuk Probability.

Macam-macam dibawa ke kelas untuk menarik perhatian pelajar supaya belajar. Malangnya segelintir sahaja mempunyai gaya mahu belajar, yang lain tidur, ponteng kelas iaitu menyembunyikan diri di bawah tangga, lepak di dalam tandas dan belakang kantin. Perbuatan ini telah lama aku perhatikan.


Macam mana aku bisa menjejakki golongan istimewa ini? Jawapannya, aku gemar berjalan-jalan di sekitar sekolah kerana menyiapkan persediaan mengajar, mencari lokasi sesuai untuk sesi pengajaran dan pembelajaran selain bilik darjah. Ini penting supaya pelajarku tidak bosan. Jadi sempat juga aku 'skodeng' budak-budak ni.


Maka, dalam penjelajahan ini, aku sering terserempak dengan pelajar golongan istimewa ini, lalu aku tanyakan kepada Athirah hal pelajarnya. Kata Athirah, pelajarnya kerap menghilang ke bilik kaunseling atau bilik akses. Sah, golongan istimewa ini pandai berkata dusta! Athirah juga sudah biasa dengan kehilangan pelajar golongan istimewa ini, mungkin itu lebih bagus agar tidak menggangu pelajar lain yang mahu belajar. Kenapa aku katakan mereka istimewa? Kerana datang sekolah dengan beg tanpa isi dan banyak lagi keistimewaan mereka.

Jangan terkejut dengan senario ini di sekolah. Ia sangat berbeza dengan sekolah kita yang MRSM, SMKA, Sekolah Sains dan sebagainya. Kita hadir ke sekolah dengan semangat menuntut ilmu, tapi golongan istimewa ini hadir mungkin sekadar permintaan ibu bapa, trend apabila mencapai umur sekian mesti ke sekolah atau sekadar bersuka-suka. Aku pernah bertanya soalan ini, jelas pelajar sendiri tidak pasti kerana mereka sendiri mengaku langsung tiada minat belajar.

Minat belajar itu siapa yang pupuk? Pelajar, ibu bapa, sekolah atau guru? Belajar itu perlu minatkah? Macam mana nak buat supaya pelajar datang sekolah nak belajar? Aduhh, bagaimana mahu menjawab?

Kutanyakan hal ini kepada pensyarah, jawapannya berhenti menyalahkan pelajar. Guru yang banyak salahkan pelajar lupa bahawa dirinya turut menyumbang masalah kepada pelajar. Solusinya, golongan pendidik perlu cari alternatif umtuk manarikperhatian pelajar supaya belajar dan mengubah sikap mereka terhadap pembelajaran. Usah melepaskan batuk di tangga, datang sekolah, masuk kelas dan cukup bulan dapat gaji.

Rugilah golongan ini, hidupnya sebagai guru robot, melakukan rutin dan mengalami tekanan oleh pelajar dan pentadbiran. Berada di medan yang mulia ini adalah landasan terbaik memulakan tarbiyyah.

Berikut adalah video yang telah dilakonkan oleh warga Al-Irshad sendiri yang turut menjadi johan 'Video in Education'. Video ini aku kira sangat bagus untuk mencetuskan minat belajar khususnya untuk memulakan sesi pembelajaran matematik "SIMILAR TRIANGLE". Melalui cara ini, barulah pelajar dapat membuat korelasi antata isi pembelajaran dengan kehidupan mereka.

Apapun kesulitan yang timbul pasti ada penyelesaiannya, tak percaya? Tengoklah dalam surah al-Insyirah.

Friday, 12 December 2008

Krisis harta pusaka mencetus hampa




Sempena cuti sekolah, Eidul Adha dan pesta perkahwinan ramai balik kampung. Syabas orang Malaysia dan masyarakat muslim yang mengambil cuti dan musafir jauh-jauh semata-mata untuk mengukuhkan silaturrahim sesama manusia dan keluarga, khasnya yang balik menziarahi ibu bapa.

Nun jauh di sana kampung saudara sebelah ayah, cuti dan kepulangan seluruh ahli keluarga mereka membawa kepada pembahagian harta. Harta dibahagi mengikut sistem faraid. Apabila isu harta dibincangkan, hanya orang tertentu layak membicarakannya. Sebagai orang muda yang tak terlibat dalam penerimaan pusaka, eloklah tidak usah ikut campur. (pesanan ini untuk aku). Tapi telinga gatal untuk mendengar, teringin mengetahui. Tapi biarlah,bukan urusan. Rasullallah juga menganjurkan kita mempelajari ilmu faraid.

Sabda Rasulullah saw:Pelajarilah ilmu Faraid dan ajarkanlah kepada manusia, kerana ianya adalah separuh daripada ilmu dan akan dilupakan. Ia juga adalah ilmu yang pertama akan dicabut dari umatku.- Hadis riwayat Ibnu Majah daripada Abu Hurairah.

Sabda Rasulullah saw:Pelajarilah ilmu Faraid dan ajarkanlah kepada orang lain. Sesungguhnya aku akan mati, ilmu ini juga akan mati dan akan berlaku kacau-bilau. Sehingga apabila dua orang bertelingkah kerana harta pusaka, mereka tidak akan dapat menemui sesiapa yang boleh menyelesaikan kes mereka. - Hadis riwayat al-Hakim daripada Ibnu Mas’ud.

Sekiranya pembahagian Faraid diabaikan, dikhuatiri akan berlaku:

• Memakan harta anak yatim

• Memakan harta saudara-mara

• Memakan harta Baitulmal

Masa sekolah dulu, ada juga belajar sikit subjek Syariah Islamiah. Ia agak susah bagi aku yang tidak 'detail kerana faraid memerlukan pendetailan mantap!

Bagi yang menerima pusaka atau wasiat atau waqaf, gunakan harta itu sebaiknya. Bukan senang nak dapat harta, aku bukan nak ajar sayang harta, tapi sekurang-kurangnya belajar menghargai keringat orang yang pergi meninggalkan kita. Golongan terdahulu bersusah payah untuk kemudahan generasi berikutnya. Teringat ucapan Pakngah aku ketika perhimpunan keluarga baru-baru ini,

"tanah yang kita duduk berkumpul ni adalah inisiatif nenek kita. tengok orang dulu-dulu fikir panjang". Moral: berpandangan jauh.

"Amal, nanti jangan jual tanah nenek kat orang, tapak rumah ni pun. Kalau nak jual, jual kat saudara kita, bukan orang luar" pesanan nenek kat aku masa tingkatan dua. Padahal nama aku memang tidak termasuk senarai pembahagian harta pun. Sekarang baru aku faham,harga kesusahan nenek nak dapatkan sebidang tanah.

Hampa aku melihat tanah keringat nenek dipindahmilik kepada individu bukan dari kalangan keluarga, malah bukan seakidah. Aku katakan ini kerana kasihan melihat orang dulu-dulu bersusah payah, tapi sekarang senang-senang pula menjualkan. Keringat itu tidak terbayar.

Terima kasih kepada generasi yang telah pergi meninggalkan kepada kami keperluan duniawi dan ukhrawi. Al-Fatihah.

Tuesday, 9 December 2008

Sang Murabbbi Siri II

Alhamdulillah, semalam kami sekeluarga berkesempatan menonton tayangan Sang Murabbi di Dewan Sri Pinang, Lebuh Light, Pulau Pinang. Kesesakan trafik agak teruk di kedua-dua arah Seberang Perai-Pulau Pinang sama ada di jambatan mahupun feri. Mak, ayah dan dua orang adik turut serta menonton Sang Murabbi.

Majlis dimulakan dengan ucapan yang dipertua ABIM Pulau Pinang diikuti ucapan perasmian oleh Timbalan Ketua Menteri I Pulau Pinang Y.B Tuan Mohd Fairos Khairuddin,akhir sekali tayangan Sang Murabbi, mencari spirit yang hilang.


Suatu kisah yang patut ditonton, wajib buat para da'i. Al-Fatihah untuk Almarhum Ustaz Rahmat bin Abdullah (1953-2005).

Saturday, 6 December 2008

Salju sakinah


Salju Sakinah novel tulisan Zaid Akhtar. Novel ini dipinjamkan oleh sahabatku Intan. Aku memerlukan 3 hari untuk menghabiskan pembacaan sebuah novel. Agak lama kerana aku kurang meminati novel dan telah menjadi penyakitku kalau membaca novel akan mengundang 'kemengantukan' seperti mengambil ubat batuk.

Eksperesi pertama melihat kulit novel ini, aku andaikan idea yang hendak dibawa oleh Zaid Akhtar adalah berat. Namun setelah membaca ia sama seperti novel cinta islami yang lain. Maaf kepada peminat novel ini, aku tidak pandai membuat ulasan buku. Aku cuba mencari tema utama ketika membaca mana-mana novel termasuk Salju Sakinah. Seperti novel lain, Salju Sakinah berkisarkan kehidupan mahasiswa, persahabatan, cinta dan hubungan kekeluargaan yang ditunjukkan oleh Sumayyah sebagai watak utama. Tidak ketinggalan hubungan anak murid dengan 'murabbi'nya.

Macam novel cinta islami yang lain, Salju Sakinah meng'high-light'kan adab berurusan dengan ajnabi (orang yang bukan mahram) dan bercinta selepas menikah. Agaknya Salju Sakinah menjadi tajuk novel sebab akhirnya Sumayyah menemui kebahagian dan disatukan dengan Naufal di musim salji.

3 bintang untuk buku ini. Kepada peminat novel Salju Sakinah anda tidak harus percaya kepada pendapat aku, ia pendapat peribadi sahaja kerana aku tidak begitu menghayati buku genre cinta. InsyaAllah mesej yang baik melalui pembacaan wajib kita ambil dan amalkan. Mungkin tiba saatnya kita cuba membaca bacaan yang lebih realistik, kandungan yang sedikit berat kerana sudah menjadi trend orang muda, sekadar membaca novel cinta atau majalah hiburan. Anda mampu mengubahnya.

amal harun
13200 kepala batas

Wednesday, 3 December 2008

Saya Cikgu Baru

Sampai sekarang, aku tidak tahu kenapa berada di bidang ini. Aku hanya mengikut kata emakku. Baik padanya, maka sudah tentu baik bagiku. Sebagai pelajar di tahun akhir, malah semester akhir, bukanlah masa lagi mengira mengapa di sini, minat atau tidak bukan lagi isu. Antara minat dan tanggungjawab, ia harus dipikul agar sedikit-sedikit melahirkan rasa ikhlas penuh ketakwaan.

Meminjam kata-kata Ustaz Hasrizal (mafhumnya sahaja), melakukan sesuatu dengan tanggungjawab tanpa rasa cinta akan menjadi suatu beban, maka aku menjustifikasi bahawa tanggungjawab aku di dalam dunia pendidikan perlu disulami rasa rasa cinta yang mendalam. Sekali lagi meminjam kata Ustaz Hasrizal "Erti Hidup Pada Memberi", dunia pendidikan adalah medan 'memberi' paling luas lagi afdhal. Mentarbiyah dan mengislah.*dalam usaha menambah kosa kata =).

Antara gementar dan kurang kesediaan, tempoh latihan mengajar 12 minggu dihadapi seakan sebentar cuma. Kenangan bersama rakan, guru senior, pihak pentadbiran, staf sokongan dan pelajar menjadi inspirasi supaya terus memberi, memberi yang terbaik sesuai dengan motto Pengakap 'Buat Sehabis Baik'. Aku juga belajar memperbaiki PR, public relation, agar tidak menjadi terlalu skema dan sentiasa formal. Ini penting apabila kita bekerja dengan manusia yang ada hati dan perasaan, bukan mesin atau robot. Semuanya kena 'digest'.

Sedikit perkongsian semasa menjalani latihan.

Paling utama semasa menjalani latihan mengajar, kesabaran. Entah dari mana
sabar itu datang, aku tidak pernah sesabar ini. Syukur, Allah mudahkan
segalanya. Mereka sungguh nakal dalam proses mencari dewasa!

Kadang-kala seronok mendenda pelajar, denda mestilah yang sesuai, mendatangkan kebaikan, bukan niat 100% menghukum. Yang penting memberi pengajaran. Eh, suka pula didenda.

Teacher is not the boss, but student's best friend is better. Teori ini aku reka
sendiri, tak pernah belajar pun. Sesekali 'gila-gila', pasti tak gila.

Sejuta penghargaan buat Puan Patricia sentiasa membantu persediaanku di makmal.
Kadang aku membantunya membuat 'dilution' dan pengiraan kimia, namun beliau
kerap menolongku segalanya seikhlas hati dan bersungguh-sungguh biarpun makmal
itu sederhana cuma.

Ini pertama kali mereka mengenal dan menggunakan 'pipette'. Pentingnya buat amali, bukan setakat mengejar silibus. 'Thumbs up' untuk anda tekun berusaha dengan kelengkapan yang seadanya.

Seronok mereka memakai baju makmal, walaupun panas! Inspirasi katanya. Aku ugut supaya pakai, kalau tak asid pekat yang terpercik akan menghodohkan kulit mereka yang halus itu. Unsur ugutan tidak keterlaluan digunakan...hehe adakah bersalahan dengan teori dan pedagogi pendidikan???

Wahai Allah, terangi jalan dan hati kami agar kami mudah menerima ilmu-Mu. Kurniakan ilmu yang bermanfaat kepada kami.

Tanggungjawab sosial mesti dipenuhi. Ini rakan sepasukan. Kami turut menerima jemputan berbuka puasa di kalangan para guru senior, masyarakat tempatan dan paling terharu pelajar sendiri jemput kami. Jazakumullah.

Dan ketahuilah ini dunia baruku. Nasihati aku andai tersasar. Berusahalah yang terbaik, sesungguhnya Allah melihat usaha hamba-Nya, bukan hasil gagal atau jayanya.

amal harun

13200 kepala batas

Saturday, 29 November 2008

Sejuta Harapan Pada Sebuah Nama

Mood hari ini masih lagi dalam situasi santai walaupun aku sedar misi berat yang sepatutnya aku pikul dan salurkan menerusi blog ini. Sehingga sekarang, aku telah menemui arah tujuan penulisanku, namun untuk memulakan, ia agak perlahan.

Definisi namaku (a.m.a.l), bermaksud harapan atau cita-cita, begitu juga harapanku di bidang penulisan, khususnya di blog ini. Besarnya harapan agar aku dapat menulis dengan ikhlas, mungkin dapat berkongsi sedikit ilmu dan pengalaman tak seberapa. Ziarah dan komen pengunjung lain tidak aku impikan,namun kehadirannya sangat dihargai, dan itu adalah sebuah apresiasi yang cukup berharga bagiku. Hamdalah yang hanya mampu!

Terima kasih ketakterhinggaan buat mak dan ayah yang telah menunaikan hak kepada seorang anak sebaimana sabda junjungan, maaf aku lupa riwayat yang sahih itu. Memberikan nama yang baik. Nama itu sangat aku suka. Mudah-mudahan, kehadiranku adalah harapan kalian, dunia dan akhirat. Walaupun pendek, ia tetap dipanggil dengan sempurna.

Beberapa dialog sekitar namaku.

Ini ialah dialog sekitar namaku di kalangan manusia yang pernah aku temui. Mereka akan bertanya "nama apa?", "awak nama pa", "can i know your name", "masmuki?"(dalam bahasa arab)

Aku akan menjawab "Amal"


Dan ini respon mereka:

1. "ha! amal? pendeknya! Amal je?"


2. "Amal? Eeeeeee....macam nama lelaki." Aku paling benci respon ini, ia biasa di kalangan rakan-rakan semasa aku baru memasuki sekolah rendah di Sabah. Ejekan mempunyai nama lelaki biasa di telingaku.


3. "short n simple"

4. "Pendeknya, beruntungnya siapa yang nikah dengan dia. Nama dia pendek, memudahkan lafaz semasa akad nikah" kata Cikgu Zaidi, guru Bahasa Malaysia di tingkatan 2. Aduh, macam tu pulak.

5. "ismuki? haza faqat?" ini pula respon ustazah Nor Azah, guru bahasa arab di Al-Irshad.


Bukan itu sahaja, kalau menerima hadiah atau apa sahaja, namaku habis diumumkan sebelum sempat mendaki tangga pentas. Sekurang-kurangnya, menjadi kemudahankepada juru acara majlis.
Nama itu aku syukuri kurniaannya. Semoga aku adalah salah satu harapan dari sejuta harapan. Dan berikut adalah harapanku

Sejuta Harapan: Da'i Nada

La..la..la
Sejuta harapan
Yang aku sandarkan
Seberkas cahayaMu
Untuk terangi jalanku

Tanpa rahmat ampunMu
Tanpa kasih sayangMu
Hampa terasa hidupku

Kuingin bersamamu
Dekat selalu denganMu
Bahagia bersamamuMu

Ya Allah
Terangilah gelap hitam hatiku
Ya Allah
Sucikanlah hati ikhlas untukMu
Ya Allah
Terangilah gelap hitam jalanku


Friday, 28 November 2008

Sang Murabbi

Mari menonton Sang Murabbi, semoga mendapat pengajaran hendaknya. Menelusuri makna murabbi atau mursyid.. pendidik sebenar ke arah pengislahan. Kepada sesiapa yang sudah menonton, sukacita dialu-alukan memberi komentar terhadap 'Sang Murabbi' atau apa sahaja. Terima Kasih.

amalharun
13200 kepala batas

Wednesday, 26 November 2008

Ini jalanku


Jalan Dakwah
Munsyid : AlarmMe


Dari barisan usrah
Dan dari umbi tarbiah
Muncullah sinaran fikrah
Islah terus meniti masa

Dari dewan selesa ke jalanan yg berhaba
Pejuang keadilan dan penjulang kebenaran
Bersama islam membina ummah
Usaha daulatkan syariah
Agar hidup penuh barakah

Di dalam sedih dan ketawa
Di dalam susah dan mewah
Tetap teguh iman dan takwa

Sehati sejiwa
Dulu kini selamanya
Walau apa yg melanda hadapi bersama

Ya Allah ya rabbi
Teguhkan iman kami
Moga tabah hati tak berbelah bagi

Berbekalkan islam membina masyarakat
Mengukuh umat insan sejagat
Setiap mehnah pastinya ada hikmah
Berbaik sangka pada yg Esa.

Rasulullah contoh ikutan
Prinsip syura jadikan amalan
Korban masa tenaga kita
Dan fikiran perkasakan maruah kita

Mari menyelami makna di sebalik lirik di atas. Dulu, aku bencikan usrah. Dulu itu merujuk kepada zaman sekolah sama ada di Kota Kinabalu atau Al-Irshad sendiri. Kalau nak ikutkan hati, boleh saja untuk join usrah kakak-kakak senior yang majoriti 'mengepalai' usrah. Tetapi aku panas telinga mendengar hujah mereka dalam halaqah apabila mengenangkan peribadi mereka di alam sebenar. Ah, kalian hipokrit!

Disebabkan kefahaman yang tidak jelas ditambah dengan sikap memberontak, maka bermulalah episod 'escapism', ermmm....betulkah istilah ini? Jumaat, selepas habis sekolah waktu wajib berusrah. Dengan selamba dan tanpa rasa bersalah aku 'escape'. Balik rumah itu lebih baik. Sikit pun aku tak peduli ancaman kalau ponteng usrah, nama dipanggil perhimpunan atau sebagainya. Ternyata, aku selamat saja, malah kelakuan, akhlak, prestasi dan apa-apa lagi direkodkan sangat baik dalam sijil berhenti sekolah. =) Yang paling penting di sini, aku tidak pernah mengajak mana-mana kawan untuk turut melibatkan diri bersamaku di lembah yang salah lagi nakal di sekolah. Tetapi, ada saja orang lain yang se'fikrah' denganku (maaf salah guna terminologi) turut ponteng.

Kadang kala ada rasa cuak, bersalah kepada diri dan ustazah, gembira kerana berjaya 'memboloskan' diri. Kerisauan kerana terpaksa mencari helah, alasan kalau kantoi dan keligatan otak mencari idea menyusun strategi lari dari 'usrah'.
zaman usrah sekolah berlalu tanpa makna bagiku, biasa saja. Perangai buruk diteruskan di zaman matrikulasi. Masuk tahun pertama di universiti mula tercari apa yang hilang..berada di zon tidak selamat akan menjerumuskan diri di kancah yang tak sihat, larut bersama jahilliyyah.. aku bertindak, menentukan arah tuju hidup, lalu ke mana ke mana haluanku???

namun perjalanan ini sudah bermula di laluan baru...
catatan apakah ini?

oh, mindaku celaru.
tidak akan kau berasa gundah andai kau tahu apa yang dicari! Lantas dalam hidup ini apa yang kau cari?

13200 kepala batas

Thursday, 20 November 2008

si semangat kenegerian

Rentetan entri di sangpelangi.com tentang asabiyyah di kalangan ummat manusia memerlukan aku menulis sedikit di sini. Ia ditulis untuk menyatakan bahawa kini masih lagi terdapat sentimen kenegerian, perkauman tak usah cerita.

Bagi tidak menyentuh peribadi siapa-siapa, maka nama-nama watak dalam entri ini adalah bukan nama sebenar atau dirahsiakan. Ini kisah benar ya, aku ulang.

Tersebutlah kisah, pada suatu masa seorang pemuda (aku namakan ia sebagai Abdul) pergi ke suatu daerah jauh dari kesibukan bandar. Abdul ingin mencari rumah, menumpang tapi bayar sewa la dengan gang bujang yang berkhidmat di daerah itu. Maka penghuni rumah itu (gang bujang) bersetuju menerima Abdul. Jadi sekarang masalah penginapan Abdul semasa menjalani praktikal di daerah itu selesai. Maka Abdul pulang kelegaan tanpa masalah.

Tiba masa Abdul pergi melapor diri untuk praktikal,dia pun masuk la rumah gang bujang tadi. Abdul cuba membiasakan diri, tiada masalah kerana PR Abdul aku rasakan sudah baik. Penghuni rumah atau gang bujang ni semuanya berasal dari negeri Inderapura. Maka lebih enaklah di kalangan mereka menuturkan loghat dan dialek negeri Inderapura. Abdul hanya tahu berbahasa ibunda. Abdul merasa sedikit tersisih dari gang bujang Inderapura ini. Abdul bersabar.

Selang beberapa hari, rakan sepengajian Abdul datang untuk menjalankan praktikal di daerah yang sama. Namanya Ranggi. Ranggi juga turut meminta untuk tinggal bersama gang bujang Inderapura. Ranggi diterima masuk.

Lain pula halnya dengan gang bujang tuan punya rumah, mereka menyatakan bahawa mereka menerima masuk Ranggi, mereka tersilap menerima Abdul, dahulu mereka sudah berjanji dengan Ranggi yang turut berasal dari Inderapura. Gang bujang hanya akan menerima masuk seorang sahaja. Padahal mereka sudah berjanji menerima Abdul terlebih dahulu daripada Ranggi. Oleh itu, Abdul terpaksa berangkat keluar, walaupun sudah tinggal beberapa hari.

Abdul sedih sehingga nekad untuk tinggal di rumah rehat sepanjang praktikal (3 bulan). Mujur ada yang baik hati, Encik Zamrud mengambil Abdul untuk tinggal di rumahnya.

Melalui kisah ini, aku berpendapat gang bujang Inderapura ini bersikap 'bias', menerima kehadiran Ranggi disebabkan senegeri. Kalaupun tidak mahu menerima Abdul, walaupun sudah berjanji, mereka harus memaklumkan awal. Tindakan 'sampai hati' ini adalah berasaskan sentimen kenegerian yang kuat di kalangan mereka!

Sepatutnya, ukhwah yang dibina adalah atas dasar ketakwaan kepada Allah, bukan semangat negeri. (beremosi pula)


Wednesday, 19 November 2008

Masa Lapang Yang Membunuh

Selamat bercuti bagi yang bercuti; cuti sekolah, cuti raya haji, cuti naik haji, cuti bersalin, cuti akhir semester, cuti kawin dan lain-lain.

1)Walimah dan Bertunang



Tahniah kepada rakan se-praktikal yang akan bertunang cuti ini. Tahniah kepada saudara maraku yang melansungkan perkahwinan; (Husna Zahira Nordin & Dzulkarnaen) dan (Mhmd Ashraf Nordin & Safrina Merican) di Kuala Lumpur dan sahabat sepengajian di UMS, Farhana Mokhtar yang akan menikah di Pahang. Baarakallahulakum fi khair...

2)Melahirkan

Tahniah lagi kepada sahabat sepengajian Maziah Azmi yang akan melahirkan anak pertama. Semoga beliau selamat kembali ke pengajian awal tahun hadapan di semester terakhir.Selamat menjadi ibu yang baik dan mendidik dengan penuh kesabaran.

3) Selamat berangkat ke tanah suci untuk semua ummat Islam, semoga memperoleh haji mabrur. Menyentuh soal haji, bilakah lagi giliran aku, giliran mak dan ayahku, giliran kita menjadi tetamu Allah. Ayah aku mengalami sedikit kegerunan menaiki pesawat sejak balik dari sabah (2002), boleh juga dikatakan fobia dengan ketinggian. Tingkat 3 pun sudah gayat. Bagaimana ya?


dan akhir sekali, bagi diriku yang tidak mempunyai sebarang agenda, juga bagi sesiapa yang senasib denganku. Masa lapang yang ada jangan sampai membunuh. Hassan al-Banna menyatakan bahawa kerja yang kita lakukan dalam dakwah melebihi masa yang kita ada. Jadi, tunggu apa lagi, masih adakah lagi masa lapang??


Sertai aktiviti menarik lagi berfaedah di sekeliling kita. Jadi aku dengan beratnya kaki memilih untuk menyertai Perhimpunan Musim Cuti (PMC) di Bangi, mungkin campsite belakang highway. Aktivitinya jungle Tracking, tayammum dan mungkin segala pengisian di dalam hutan. Oh, tidak! mampukah aku...namun semua itu digagahi demi mencari jatidiri. Pembinaan individu muslim mesti memenuhi 10 ciri/ muwasofat dalam mentarbiah diri/mengislahkan.

Ingin juga aku berkongsi sedikit tentang tentang tarbiyyah, tetapi kemampuan aku menulis dan men'digest input amat terbatas, takut silap aku menulis mencetus salah konsep di kalangan pembaca. Topik tarbiyyah adalah topik berat (bagi aku la),dan aim aku menulis blog adalah ke arah itu sebenarnya (pengislahan/pentarbiyyahan) sesuai dengan nama IRSHAD barangkali. Nama tersebut aku pilih sempena nama sekolahku.







Apa pun, hasrat dan tanggungjawab itu akan aku gagahi, kerana itu jalanku.
jalan ini jalan JAUH. Matlamat akhir itu HAKIKI.
Mencapainya memerlukan KESABARAN dan KETEKUNAN. ujian ialah KAYU UKUR iman.
Tinggi rendah iman diukur daripada NATIJAH di akhir ujian. Tetap TSABAT.
jANJI-Nya PASTI

semoga masa lapang kita tidak membunuh!

amalharun
13200 kepala batas














Musafir Terakhir

Musafir Terakhir (written by:us.pahrol)


Bukan aku tak sayang
Juga bukan tak rindu
Bahkan hati ini.....
Detiknya hanya itu
cinta sayang padamu!


Namun bagaimana ingin aku nyatakan
Ribut pergolakan, kabut persimpangan
Aku sedang memperbaiki diri
Aku sedang mencari erti
yang berulang datang dan pergi

Berilah aku masa sendirian
Untuk mula mencatur perhitungan
Satu, dua, tiga....
Dalam terang dan kelam
Dalam diam dan jeritan


Aku kembara kian penat
Hulurkan izin untuk aku berehat
Kepada segala yang hampir
Izinkan aku musafir...
kali terakhir
Jauhku untuk mendekat!

anda rasa gambar itu sunset atau sun rise

amalharun, kepala batas

Tuesday, 18 November 2008

Musafir terakhir

Hampir 2 minggu membisukan diri dari sebarang entri. bukan sengaja tetapi masalah virus di komputerku menyebabkan kesukaran sign in akaun di blogspot. Tidak tahu sama ada menghampakan atau tidak kerana dalam pengiraanku blog ini tiada pengunjung, kalau ada hanya sekerat cuma, tapi bukan itu persoalannya, aku harus istiqamah lagi berdisiplin dalam dunia blogging. Beberapa sms aku terima bertanyakan blog usang ini tanpa update. Oleh itu, sedikit coretan menarik ingin aku kongsi bersama kalian. Epilog Musafir Terakhir aku konsikan daripada buku Satu Rasa Dua Hati oleh Ustaz Pahrol.

Musafir Terakhir

Bukan aku tak sayang
Juga bukan tak rindu
Bahkan hati ini.....
Detiknya hanya itu
cinta sayang padamu!

Namun bagaimana ingin aku nyatakan
Ribut pergolakan, kabut persimpangan
Aku sedang memperbaiki diri
Aku sedang mencari erti
yang berulang datang
dan pergi

Berilah aku masa sendirian
Untuk mula mencatur perhitungan
Satu, dua, tiga....
Dalam terang dan kelam
Dalam diam dan jeritan

Aku kembara kian penat
Hulurkan izin untuk aku berehat
Kepada segala yang hampir
Izinkan aku musafir...kali terakhir
Jauhku untuk mendekat!



Entah, bagaimana aku mahu menginterpretasi puisi ini, aku punya jawapan bermisi, kalian bagaimana? tentukan sendiri!

Thursday, 30 October 2008

Anak muridku; ibrahim

sambungan kisah ibrahim

sedikit ciri-ciri ibrahim telah aku ceritakan sebelum ini. (boleh tengok entry balik sabah). mari kita sambung kisah ibrahim. semoga boleh menjadi pengajaran buat mereka yang bergelar guru dan pelajar atau bakal guru.

suatu hari setelah habis kelas, aku masuk ke bilik guru. Selalunya banyak masa aku dihabiskan di makmal, ya aku suka bekerja di makmal. Masuk ke bilik guru hanya nak sejukkan badan sebab bilik guru ada ‘air-cond’, makmal kipas sahaja. Kesejukan tidak terasa, situasi panas melanda bilik guru.

Betul-betul dihadapan mejaku, Ibrahim sedang dimarahi oleh guru disiplin. Bukan satu, malah seorang demi seorang marahkan dia. Biasalah, cikgu kalau marah suara dia bukan perlahan, kuat tak payah pakai microphone.

“kau ni tak habis-habis menyusahkan cikgu”
“kami bukan suka sangat nak marah,kau yang buat cikgu-cikgu marah”
“bagus sangat ka buat macam tu?”
“kau nak tunjuk samseng jangan datang sekolah, pergi sekolah di tempat lain” dan banyak lagi yang lebih teruk dan tak patut aku masukkan di sini untuk menjaga imej guru-guru tersebut.

Bertubi-tubi Ibrahim dihentam. Seorang demi seorang guru memarahi Ibrahim. Ada yang mengambil gambar Ibrahim menggunakan digicam dan telefon bimbit. Ibrahim tunduk mendengar saja. Setiap guru yang masuk, pasti terkejut melihat Ibrahim. Masing-masing menzahirkan rasa terkejut, join marah Ibrahim atau sekadar melihat sahaja.

Kronologi kesalahan Ibrahim ; ditangkap kerana berambut panjang melebihi piawaian sekolah bagi pelajar lelaki. Lalu pihak sekolah akan menggunting rambut di kawasan sekolah. Biasanya akan digunting oleh pelajar yang diamanahkan atau guru disiplin sendiri. Tapi Ibrahim digunting oleh kawannya. Ibrahim minta dipotong rambut ala ‘punk’ macam trojan pun ada. Kemudian Ibrahim menutup rambut barunya dengan songkok. Dia biasa memakai songkok, walaupun bukan dari kelas aliran agama. Mungkin sebab itu Ibrahim dipanggil Aji di kalangan kawan-kawannya. Suatu hari, Ibrahim kantoi. Dia ditangkap kerana rambutnya yang tidak soleh itu. Lalu dimarahi di bilik guru sepuas-puasnya.



Seorang demi seorang guru asyik membebel. Kakak Ibrahim yang berada di tingkatan lima kemudian dipanggil. Aku tak tau nama penuh kakaknya, tapi biasa dipanggil Gayah. Gayah pengawas sekolah. Gayah pun terkejut. Sekarang hanya Gayah dan Ibrahim di situ. Aku hanya memerhatikan drama dua beradik itu. Kecut perut sebab tengok Ibrahim kena marah tadi.

” Brahim, kenapa kau buat macam ni, kau tak kesian sama kakak ?”
” Brahim, kau datang sekolah untuk belajar, bukan buat jahat, kau tak kesian sama mama? sama bapa?’ berjujuran air mata Gayah melihat adiknya. Ibrahim keras membatu sedari tadi mula menangis teresak.

”Kau tak kesian sama mama bapa kita, susah cari duit” kat sini part yang paling menyentuh hati. Ibu bapa mereka hanya menjual di pasar tamu, di sebuah pekan kecil di sabah.

Aku sebagai pendengar dan pemerhati dialog dua beradik ini, menangis dalam hati, tunduk menahan sabar. Kecewa kerana tiada seorang guru yang slow talk dengan dia. Hatiku panas melihat dia dijerkah. Lagi kecewa apabila masing-masing guru hanya melihat dan membuat kerja sendiri termasuk ustaz dan ustazah. Aduh, kecewa. Mungkin ini situasi yang mereka biasa lihat. Kesabaran aku tak terbendung lagi, mesti buat sesuatu!

Aku berjalan mencari tenang menuju Ibrahim dan Gayah.

”Ibrahim, saya nak cakap sikit” perlahan aku cakap supaya cikgu lain tak dengar. Ibrahim tunduk lagi, tangisannya mulai reda.

”Ibrahim, sebelum kita buat sesuatu, kita fikir mak dan ayah kita” perkataan ’kita’ aku pilih supaya nasihat itu include untuk diri sendiri juga.

”Mak dan ayah susah-susah cari rezeki hantar kamu ke sekolah supaya jadi lebih baik daripada mereka” aku sebak terus mencari kekuatan, tidak dapat meneruskan kata-kata, emosi barang kali.

”dengar tu Ibrahim apa cikgu kata” Gayah menangis.

”cuba fikir apa perasaan mak dan ayah kamu kalau dia tahu kamu begini?” Ibrahim menangis tersengguk-sengguk.

”fikir lagi kenapa mak dan ayah kamu bagi nama Ibrahim? Ibrahim tu seorang nabi dan pemuda yang mulia. Ayah nabi Ibrahim tak beriman, tapi nabi Ibrahim terus menyeru ayah dan kaumnya. Mak dan ayah kamu mahu kamu jadi baik mencontohi nabi Ibrahim. Kamu Islam, kamu bersolat, tapi kenapa nak buat macam ni?” .

Kali ni tangisan Ibrahim dan Gayah semakin kuat. Aku terketar-ketar, tiba-tiba cikgu yang bengis tadi datang ke arah kami. Aku gugup.

”OK, dah dah. Ibrahim pi duduk situ, Gayah masuk kelas” suara cikgu tu mendatar, tak macam tadi.

”Awak jangan la sedih, cikgu-cikgu ni marah bukan benci, tapi diorang ni sayang sangat kat korang, macam anak sendiri” dengan penuh keceriaan lagi sinis aku mengakhiri bicara. Wajah cikgu bengis tu berubah mendengar kata-kataku. Geram mungkin. Minta maaf ya cikgu sebenar (sebab aku baru cikgu tak sebenar),tak berniat nak lawan tokey, aku cabut lari. Lari dari bilik guru.
Bersambung........

Daie Peduli Ummat: Lifetime Job Opportunity

Rasanya ramai dah tau pasal website www.dakwah.info
Jika selama ni kita menjadi pembaca, sekarang sampai masa untuk kita menyumbang pula.

Berminat??

As starting point, boleh emailkan karya ke:
http://www.dakwah.info/index.php?option=com_artforms&formid=1&Itemid=133

Tapi kalau rasa boleh bagi komitmen untuk jadi moderator tetap, just inform ana ok. Amat dialu-alukan.

p/s #1: InsyaAllah, akan ana usahakan revival of internet connection at RK kesayangan secepat mungkin.. huhuhu.
p/s #2: Ana sebarkan pada group ni dulu, tapi sebarkan juga rakan akhawat lain. Kalau ada berminat, just inform ana.

Jzk.



****************************************************************************************************************************************

السلام عليكم
Ana sekarang mencari orang2 yg boleh contribute consistently untuk web
www.dakwah.info sebagai moderator. Berminat?

Tak perlu background IT, cuma perlu minat menganalisa dan menulis
Tulisan
Mungkin boleh dtg dr hasil tulisan sendiri
i. Analisa berita berita dunia islam
ii. Analisa / Artikel yang berkaitan dengan tarikh islami
iii. Kajian Hadith dan Juga Al-Quran
iv. Rumusan2 daripada buku2 yang di baca – Bagus bersiri mengikut bab2 yang di baca
Kalau lemah sikit bidang penulisan, the best practise to begin with;
i. Daripada existing penulisan2 yang bagus, copy idea and generate better one.
ii. Atau combine penulisan2 yg baik yg ada di luar

(foward e-mail dari seorang sahabat kepada saya)

Wednesday, 29 October 2008

selesai viva

Alhamdulillah, debaran viva tamat, walaupun tak la berdebar sangat, yang lebih mendebarkan ialah keputusannya. Begini agaknya perasaan orang yang nak viva disertasi sarjana. Dulu masa aku berada di tahun pertama pengajian, aku hairan melihat beberapa pelajar master yang sedang menunggu giliran viva. Masa tu tak tau macam mana situasi viva. Mukanya bertukar warna macam kebiru-biruan, asyik minum dan berpeluh-peluh. Menyelak-nyelak kertas, membaca itu ini. Anxiety disoder mungkin.


Panel penilai viva aku semalam ialah 2 orang pensyarah yang tidak asing lagi, terkenal dengan kecerewetan. Seorang pensyarah TESL dan seorang lagi mantan pensyarahku khas di bidang pendidikan Kimia. Aku insan pertama membentang di hari pertama di slot kedua, sedikit cuak dan cuba mencari kekuatan. Banyak soalan ditanya pasal produk, pasal research dan data. Jelas, pensyarah yang detail bertemu dengan pelajar yang tak detail, satu pertempuran hebat. Banyak kelemahan dan kesalahan yang perlu dibaiki. Banyak lagi yang kena belajar. Aku semakin teruja!




Seorang panel ni memang diakui ke'detail'annya, perfectionist! Itu yang aku dengar dari mulut pensyarah lain dan rakan-rakan yang berada di bawah seliaan beliau. Ternyata, pada pemerhatianku ia memang benar. Beliau meneliti Bab 1 dan dapatan kajianku. Berkali-kali menukar cermin mata, sekejap pakai cermin mata pandang jauh, sekejap lagi pakai yang pandang dekat kemudian tukar lagi, dan proses itu selesai apabila aku tamat membentang.

Pembentangan diteruskan oleh rakan lain. Persediaan awal dan kestabilan emosi penting sebelum viva. Perjuangan diteruskan hari ini, esok dan lusa oleh rakan-rakan lain. InsyaAllah ada rezeki, peluang dan masa boleh sambung untuk disertasi dan tesis pula.

Tuesday, 28 October 2008

ammar dan jemput pisang

dari kiri: yasmin, nukman, baby ain tasnim dan ammar


sedikit kisah tentang seorang sepupuku yang agak lain dari yang lain. sebenarnya aku suka memerhatikan kanak-kanak, terutama attitude mereka..sekadar memerhati, kemudian cuba untuk dikaitkan dengan ilmu yang dipelajari di bidang pendidikan. pendek kata bidang ini sukar dikorelasikan dengan pemerhatianku yang tak seberapa.

baiklah, mari kita kenal salah seorang sepupuku ini:

nama: ammar fahmi bin muhammad zaim
kami panggil: ammar
umur: 6 tahun

bukanlah kisah sangat, tapi sedikit ciri unik dia. ammar ni memang agak particular berbanding adik-beradiknya yang lain. anak ketiga dari empat orang dan sangat meminati cucur kodok mailto:pisang@co atau bahasa kebangsaan jemput-jemput pisang.





suatu hari di petang ramadhan tahun lepas, aku ke pasar tani nak beli sayur. kebetulan lalu di gerai jual kuih. secara tak sengaja, aku beli rm2 sahaja sebab co'kodok tu tinggal sikit, jadi kasi peluang dengan pakcik sorang tu sebab dia pun nak beli co'kodok. co'kodok tu diisi dalam paper bag bewarna coklat, macam dalam iklan adibah noor kat tv yang makan co'kodok buat buka puasa.

co'kodok dua ringgit pastinya tak cukup dikalangan yang meminatinya di rumah. masa buka puasa berebut la kanak-kanak kat rumah. (sepupuku majoriti di kalangan kanak-kanak bawah umur). maka ada yang tak sempat merasa.

"mana cucur adibah noor" suara bagi yang tak sempat merasa.

"kesian, esok tok buat. kita beli pisang dan buat sendiri" pujuk tok aku pada cucunya.







esoknya, bersikat-sikat ayah aku beli pisang. buka puasa dengan jemput-jemput pisang disebabkan permintaan yang tinggi. jadi, petang tu pakat-pakat buka puasa dengan jemput-jemput pisang.

selesai terawih, makcik aku goreng lagi. kanak-kanak di rumah terus menikmati kuih yang diminati. kini, co'kodok berbaki lima biji. masing-masing kenyang.

tiba-tiba ammar datang......

"eh, cucur kodok"rupanya ammar belum makan.

"abang nukman, abang dah makan berapa?" ammar tanya. "6 kot"

"yasmin dah makan berapa?". "7 atau 8 atau 9"

setiap orang ditanya berapa biji dah kami makan, termasuk aku yang tak terkira berapa biji dah aku makan.

"sape tak makan lagi?" ammar membuat pengumuman.

Melihat situasi itu, pusingan ketiga menggoreng jemput pisang diteruskan.

Sikap ammar yang sangat bertimbang rasa ni memang mengharukan. Orang lain makan, tak ingat orang belakang. Sikap particular/detail si ammar ni bukan saja melibatkan menjaga hati dan perasaan orang lain malah peribadinya.

sebelum tidur ammar kemaskan tempat tidur sendiri, susun bantal dan selimut. memastikan gigi digosok sebelum bersahur, walaupun waktu sahur dah nak habis.


Bila kanak-kanak bertanya

pernah suatu malam, ammar belum tidur sedangkan semua orang dah masuk tidur.

"kak amal, ammar haus, tolong buatkan air teh O tak?" hehe ammar nak air teh O.

masa aku tengah buat teh O, ammar nyanyi lagu tema Diari Ramadhan Rafique.

"nenek selalu berpesan jangan mengikut ROSU, ROSU tu apa kak?"

"hah?" takkan jangan ikut Rasul, kemudian aku amati lagu tersebut di tv. Esoknya baru aku jawab.



"nenek selalu berpesan jangan menikut nafsu." aku betulkan lagu yang ammar nyanyi.



"Nafsu tu apa kak?" ammar tanya lagi. Macam mana nak define kat manusia seusia ni..?



"Nafsu tu perasaan tak bagus, rasa tak cukup, tamak" entah betul tidak definisi tu. Mungkin salah mendefinisi menyebabkan kanak-kanak seusia ini mengalami miskonsepsi. Miskonsespi atau salah konsep biasa dipakai dalam bidang pendidikan.



"Oooo, rasa tak cukup macam makan, lepas makan, nak makan lagi, nak makan lagi?" ammar inginkan kepastian. Ternyata dia mula membina pemahaman konsep sendiri. Tak la teruk sangat intepretasi aku tentang perkataan nafsu pada kanak-kanak.

Begitulah ammar..pesanan kepada orang dewasa, kita perlu belajar berinteraksi dengan kanak-kanak untuk proses perkembangan minda yang optimum.

aku buakan paediatrics bukan juga psychiatrics.
88999 kota kinabalu

Monday, 27 October 2008

lelaki vs perempuan

amal, jangan marah kalau aku share satu statement ni” kata seorang lelaki non-muslim kat aku semasa internship period.

“apa?” 50-50 aku membalas dengan kurang berminat bila dia kata’jangan marah’ sebab aku tau confirm dia saja nak bagi aku marah.

”perempuan punca kejahatan seluruh ummat” kata lelaki ni.


” apsal pulak, mak kau bukan pompuan ke? kau frust dengan pompuan then generalize macam tu plak” aku mula nak marah, tapi masih cool.

”i read both bible and Quran, kalau tak sekarang kita kat syurga, siapa yang hasut adam makan buah terlarang dalam syurga, dan akhirnya seluruh ummat manusia tinggal di dunia, bukan di syurga? So we should blame women, woman is evil!” hujahnya dengan semangat.

dialog tu aku hentikan kat situ sahaja memandangkan beberapa faktor; malas nak layan dia sebab bulan puasa, lebih baik meninggalkan perdebatan yang sia-sia dan kalau orang macam dia ni, confirm menang kalau perang mulut. so isu tu tak ke mana.

bagi aku, persoalan itu tak penting lagi sebab sekarang dah ada kat dunia, kalau nak syurga, maka bekerjalah untuk meraih redha Allah dan syurga Allah. siapa punca kejahatan tak penting lagi. yang penting penciptaan lelaki dan perempuan saling melengkapi dalam usaha meningkatkan takwa kepada Allah, it complete each other!

lalu aku saja-saja mengutarakan isu tersebut kat ayah, sembang kopi konon, sekadar melihat komentar ayah terhadap isu ini. Ayah kata kisah Adam, Hawa dan pohon khuldi hanyalah asbab Allah nak letakkan manusia di bumi. Kalau betul Hawa salah, dah tentu Hawa kena hukum masa dalam syurga lagi. Tapi alangkah baiknya kalau kita melihat iktibar kisah tersebut yang kita ni manusia tidak terlepas dari melakukan kesilapan, oleh itu, bertaubat dan mohonlah keampunan Allah seperti yang Adam a.s dan Hawa lakukan sebagai penyesalan melanggar larangan Allah.

aku cukup sakit hati kalau di kalangan yang bijak pandai ni suka sangat nak menjadikan isu gender sebagai topik perdebatan. Terbaru, semasa menjadi fasilitator di suatu program akademik khas untuk pelajar SPM anjuran mahasiswa di sebuah ipta, isu ini menjadi hangat ( sudah lari dari tajuk mereka berprogram). Lelaki tuduh perempuan, yang perempuan tuduh lelaki, sampai bila tak habis. Mari berlapang dada, banyak mendengar dari bercakap kerana telinga kita dikurniakan dengan dua telinga dan satu mulut.

Memang benar, banyak perbezaan dua makhluk ini. Jadi untuk melihat dan memahami perbezaan gender agar dapat mengelakkan diri dari terus terperangkap dengan perdebatan sia-sia ini, dicadangkan untuk membaca ‘Men are from Mars, Women are from Venus’ tulisan Dr. John Gray.

Lelaki dan wanita dicipta dengan rahmat Allah

Perbezaan pemikiran dan emosi antara lelaki dengan wanita hendaklah tidak menjadi punca persengketaan. Bolehkah hidup tanpa lelaki? Bolehkah hidup tanpa perempuan? Mengapa Allah jadikan lelaki dan di sisinya ada perempuan?

Rahmat ALLAHlah yang menyatukannya supaya manusia ingat bahawa mereka dihidupkan untuk semata-mata beribadat kepada Allah. Tidak timbul persoalan siapa di atas dan siapa di bawah. Dan tidak timbul siapa yang paling hebat iman dan pengorbanannya, kerana di sisi Nabi Ibrahim ada Siti Hajar yang perkasa

Lakaran kemuliaan lelaki dan perempuan menjadi sejarah dalam ayat-ayat Allah


“ Wahai ummat manusia. sesunggunhnya kami telah menciptakan kamu daripada lelaki dan perempuan dan telah kami ciptakan kamu dengan pelbagai bangsa dan bersuku puak supaya kamu berkenal-kenalan, sesungguhnya yang paling mulia dan bertakwa di sisi Allah adlah mereka yang lebih takwanya” (Surah al-Hujarat; ayat 13)

Kepada para muslimah, janganlah berhenti melengkapkan diri anda dengan ilmu Islam kerana proses belajar dan mengkaji amatlah penting untuk menghasilkan pemikiran yang bersih dan sahih. Sesungguhnya, agama Allah tidak cacat dan yang kurang hanyalah keterbatasan kita sebagai makhlukNya yang menimbulkan salah faham. (petikan buku tulisan Dr.Juanda,2008; suami mithali, isteri sejati)

Martian-Venusian, complete each other!

88999 Kota Kinabalu