Wednesday, 30 August 2017

Minggu 36

Setelah mengharungi ramadhan dan syawal, barulah mama hampir berkesempatan menulis untuk adik baby 'A'. Adik baby semakin hari semakin rancak. Terbaru adik baby dah pusing, ingatkan masih breech.

Jadi mama pon diberi kaunseling untuk VBAC. Mula-mula ok, tapi selepas tu banyak pula risiko-risikonya, oh sungguh menakutkan. Tapi tak mengapa, tetap kena berjuang.

Adik baby sangat aktif menjelang malam, malah gerakannya lebih agresif berbanding abang Mus'ab. Abang Mus'ab akan sapukan moisturiser di perut mama, dia sedang berlagak sebagai seorang doktor perbidanan, dia scan sambil beri penerangan ini jantung, ini kepala dan kaki, lihat di skrin katanya. 

Kadang sambil dia sapu, sambil baca surah kegemaran dia iaitu surah al-maa'un. Sekali lagi adik baby akan bergerak aktif. Adik baby dengar?

Di pejabat, mama sangat sibuk, kerana hampir setiap hari ada orang cuti sakit. Mama pon kena sediakan penggantian kelas. Bila diberi borang, sedikit sekali yang berlapang dada. Majoriti akan mengeluh, menarik muka masam dan ada yang komplen. Ada juga pensyarah kanan kata: kalau you bagi i relief, i taknak masuk. Oh, 1 jam pon terbeban.

Solusi menghadapi situasi itu amat perit, seolah mama sengaja membebankan mereka. Mama luahkan juga pada baba tapi selepas 2 minggu, mama pon biasa dan pekakkan saja telinga. 

Patutnya, anggaplah sejam yg terpaksa ajar kelas orang tu sebagai cover keculasan dan kecuaian kita berborak kosong. Tak dinafikan ada yang sangat professional dan tak kisah diberi relief. 

Adik baby sangatlah memberi kerjasama padu, ketika mama mengajar, mama dapat rasa gerak adik baby juga. Cuma mama tak kira secara tepat dan spesifik, yang mama tahu kamu ada dan sentiasa gerak pada waktu-waktu tertentu, terutama selepas mama makan. 

Semoga adik baby menjadi manusia yang sabar, bersungguh dalam melakukan pekerjaan dan merasa sentiasa diawasi Allah. 

Mama dan baba sentiasa doakan adik baby sihat dan selamat dilahirkan. Mama sedang berjuang menyudahkan kerja sebelum bercuti panjang menjelang kelahiran adik baby.

Amal Harun
72000 Kuala Pilah



Tuesday, 4 July 2017

M

M ialah rakan sepejabat. Telah aku lupakan perilaku M suatu ketika dulu. Masa di tempat kerja lama, ada M juga.

Sudah tentu M itu bukanlah Muazzin suamiku atau anakku Mus'ab. 

Masa di Labuan, aku tengah tangkap gambar MPPB, M jantan ini datang dan kata aku sedang nak tunjuk pro. Aku diam. Pada waktu petang, M jantan ini terserempak dengan aku lagi. Dah tentu aku diam dan abaikan dia. Tapi M jantan ialah orang yang aku tak pasti spesies mana, dia kata kat aku, jalan macam samseng dengan nada serius. 

Aku balik rumah dan menangis memaki hamun M jantan. Aku lansung tak ada urusan dengan dia malah kenal pon tidak.

Sejak itu, aku tak hairan lagi, aku anggap M jantan seorang yg sakit jiwanya kerana M jantan rupanya tidak disukai sesiapapon kecuali bininya. Dah ramai menjadi mangsa akibat penyakit M jantan.

Akhirnya, M jantan pindah ke Sarawak. Labuan kembali aman.

Semasa aku memarut kelapa, aku kabarkan pada mak aku M jantan dah pindah ke opis sebelah rumah kami. Tiba-tiba, malamnya kami ke masjid untuk sembahyang terawih, M jantan ada di pintu masjid. Masjid tu banyak pintu, beratus manusia pada malam tu, M jantan juga yang muncul. Aku lalu memberitahu suamiku...malah aku mengelak lalu masuknke masjid. Tak perlulah tanya kabar.

Bila pergi ke Negeri Sembilan, aku jumpa M betina. Teruk aku kena dengan M betina. Menangis lagi aku di sini. Tapi menurut kata orang lain, tak usah dilayan M betina itu. 

M baru-baru ni buat hal lagi. Tepi jalan dia tanya aku pasal kerja. Bila aku bagitau aku akan cuti bersalin, dia pon kata, tak mengaplah, aku buat kerja lillahi taala lah. 

Aku diam dan berlalu. Patutlah selama ni bukan main berkira lagi. Demi kesejahteraan aku di sini, aku diam. M betina juga mungkin sakit jiwanya.

Aku dapat 2 pengajaran:

1. Janganlah aku ini berlari dari orang yang aku benci, jadi janganlah aku membenci orang. Sebab, semakin aku elak, banyak pula urusan kerja yang kebetulan sekumpulan dengannya. Anggaplah, Allah hantar sebagai refleksi pada diri. 

2. Usahlah berkira bila buat kerja. Malah kena rasa perlu bagi lebih lagi bila bekerja, buat menampung kecuaian kita. Apalagi kalau kita bergred  44,48 sudah tentu kita perlu bagi lebih dari orang 41. Hal remeh pon pening kepala kau kira, sampaikan kau sendiri tak menikmati keseronokan bekerja mencari rezeki. 

Sekian, 
Good bye Mj & Mb

Coretanku di pejabat sewaktu lunch hour selepas serangan M.

Wednesday, 14 June 2017

Adik Baby Bahagian 2

5 hari mama diberi cuti, sebab abang Mus'ab kena kuarantin akibat HFMD. Minggu 29 mama kena buat MGTT kali kedua (prosedur negeri sembilan, penang sekali saja) dan jumpa pakar O&G. 

Kelas mama orang lain gantikan. Cuma kuliah saja mama masuk. Pada hari selasa mama ke kuliah macam biasa dan masak lauk berbuka. Masa lain ialah baca quran dan main dengan abang Mus'ab saja.

So tak busy, cuma mama dapat kesan gerakan adik baby sikit. Lepas teraweh, baba kata jom pi hospital. Bila ke hospital kena pergi labour room. Pukul 11.30 malam baru dapat jumpa doktor dan kena masuk wad untuk 1 malam pemantauan.

Alhamdulillah bila doktor scan, masa tu jugalah kamu bergerak agresif. Kamu memang sejenis nak perhatian eksklusif.

Doktor kata, reduce fetal movement, common la bagi ibu yang berpuasa. Tapi sebaik sahaja malam terutama tgh malam, lepas mama makan makin aktif. Kepala kamu berada di rusuk kanan mama, breech juga seperti abang Mus'ab cuma kepala dia di rusuk kiri. Menurut doktor kamu memang selesa dalam keadaan breech. Tapi tak mengapa masih ada masa jika kamu nak pusing. Berat kamu pon dah cecah 1kg.


Hari 19 ramadhan, mama tak puasa. Mama breakfast, dan sejak selepas subuh hingga jam 10 pagi, sangat banyak kamu bergerak. Tak mengapalah, insyaAllah mama ganti nanti, gunakan rukhsah puasa kali ni. 

Ini Dr. Zainol, pakar perbidanan. Sitti lahirkan mama dengan Dr.Zainol ni dulu. 

Bermalamlah mama di hospital dan keesokannya setelah pakar periksa, mama pon tak perlu jumpa pakar lagi next day. Pakar aturkan perjumpaan lagi nanti dan kena hadir bersama baba. 

Mama kena fikir, di mana nak bersalin, bila nak cuti dan mode of delivery (takut sebenarnya nak normal). Apa pon semoga Allah permudah segala urusan, beri kita kekuatan dan keselamatan.