Thursday, 1 December 2016

Mus'ab ke Aquaria

Selepas 4 hari kerja, jatuh sakit. Keguguran pada bulan ke-3, sedikit mencabar secara emosi dan fizikal. Seminggu di rumah mertua, berehat dan berurut. Semuanya baru, tempat kerja dan tempat tinggal baru. Lalu dengan selamba badaknya saya kata, marilah kita keluar. Nak pergi bermalam di resort mesti memakan belanja, sebab kami banyak pakai duit masa proses berpindah.

Jadi pergilah ke Aquaria KLCC tu, apa-apa tempat yang nature atau ada haiwan saja yang jadi pilihan. Tiket dewasa RM 90. Mahal kata baba, tapi tak mengapalah nak cuba.
Mus'ab tak ada pram, Hallford dia kami dah jual!

Mama sangat kedaratan melihat piranha.

Punyala besaq!

Semoga kamu belajarlah sedikit sebanyak, setiap makhluk yang Allah ciptakan ada tujuannya. Tahukah kamu mengapa kita diciptakan sebagai manusia?




Tiba-tiba dapat panggilan mak mertua, kantoi! Orang-orang tua kata masih dalam pantang, sila berehat di rumah.

Sekian, laporan 4 Jun 2016 hari tu.

Amal Harun
Kepala Batas

Saturday, 26 November 2016

Surah Nuh dan Kami




Tugasan aku adalah hafazan surah Nuh. 2 bulan lebih ambil masa bagi proses mengingat dan mengulang ayat-ayat bagi surah Nuh. Di saat tulisan ini dicoret, ada lagi 2 ayat berbaki yang masih tersangkut-sangkut. 

Dek kerana tugasan, aku mewajibkan diri menghafal, juga ada lah dalam 30% sebagai inisiatif sukarela nak hafaz sendiri. Tapi bila sampai surah Nuh, terasa sangat teruja nak mulakan misi menghafaz. Surah itu istimewa sebab mengingatkan tafsir surah itu dibentang bersama rakan di Labuan di suatu ruang legar masjid, tapi tak lama kami gunakan ruang itu apabila pihak pengurusan masjid slow talk dari suami kawan saya, agar kami tak buat lagi diskusi di situ. Entahlah, mungkin pihak pengurusan khuatir akan ajaran yang dibawa tak menepati ajaran sebenar. Boleh saja untuk bertabayyun dan kami dedahkan apakah kandungan yang sering kami bincang dalam usrah. Ia meliputi hadith 40, tafsir fi zilaal dan sirah nabi dari buku raheeq makhtoum. Itu saja, pelaksanaannya, kami akan bergilir bentang bahan itu, semua akan baca, pada hari kejadian bentang, dan balik akan review sedikit dan membaca sumber lain bagi memantapkan kefahaman. Ah, ia bukan mudah untuk baca, study dan membuat pembentangan kerana rata-rata kami ialah suri rumah sepenuh masa yang amat sibuk, jurutera elektronik kompeni minyak dan gas, 2 orang doktor dan yang lain-lain. Masing-masing dalam hidupnya disibukkan dengan tugasan rutin, lalu kami duduk bersama dalam kumpulan kerana memiliki hasrat yang sama mendalami agama. Boleh saja baca sendiri-sendiri di rumah, namun potensi pembacaan tak sampai kepada objektif, maksudnya, sama ada tak baca lansung atau tengah study, anak berak, nak masak atau hadir meeting tergempar. Sekurang-kurangnya bila paksakan diri, seminggu sekali dalam tempoh 2 jam, dah dapat 1 hadis, ibrah dari sirah dan tafsir juzuk 30 dan 29. Berjuang juga nak hadir sebab mereka ni emak-emak yang pada weekend nak urus rumah, masak yang istimewa atau nak bersiar-siar bersama keluarga. Jadi bila pergi 2 jam tu kadang anak ditinggalkan pada suami di rumah, dan cepat-cepat habiskan sebab nak balik rumah bagi laluan pada suami nak solat jemaah di masjid. Pecutlah kereta selepas tamat. See, bukanlah ia dibuat sekadar nak berborak, tea-time atau girl's day out sangat.! 

Berbalik kepada surah Nuh yang atmosferanya mengembalikan aku kepada kenangan Labuan, ia juga mengimbau solat subuh yang dibaca imam di masjid Nabi di Madinah tahun lalu. Emosinya amat mencengkam di kala mengalunkan ayat suci itu. 

Apa lagi kalau dibaca tafsir dan kisah perjuangan nabi Nuh. Teramatlah menyedihkan dan menakutkan yakni bagi balasan orang yang kufur. 

Aku mencuba mengikut tips menghafaz ayat quran dari sebuak ebook percuma.  Kalau korang nak, aku boleh emailkan. Dari ebook tu dia gunakan konsep sikit-sikit. Jadi aku sasarkan matlamat 1 hari 1 ayat. Lama lah juga nak hafal sebab ada hari uzur, ada hari busy, ada hari keluar jalan-jalan. Susah sebenarnya nak disiplin dan istiqamah. 

Aku juga buat pertama kalinya membuat eksperimen dengan mengikut tips hafalan untuk memori jangka panjang dari seorang syeikh yang aku lupa namanya menerusi carian di youtube. Aku hanya taip how to memorise quran for long term memory.

Kaedahnya ialah melihat dan membaca ayat itu sebanyak 30 kali. InsyaAllah, akan ingat. Kerana dalam satu ayat al-quran, Allah kata, Allahlah yang meletakkan quran dalam hati. 

Jadi, aku ubah niat dari terpaksa hafal kepada niat memahami dan mengingati quran kerana Allah. Aku sejenis yang pemalas hafal sejak di bangku sekolah, dan banyak juga ayat hafazan wajib zaman sekolah yang aku terlupakan atau sengaja melupakan dengan tak mengulang-ulang. Ada satu hadis nabi yang menyuruh menjaga hafalan quran kerana ia mudah terlepas berbanding unta yang diikat tali. (Hadis ini aku pernah baca, tapi tak hafal).

Alhamdulillah, sehari 1 ayat selepas balik kerja dan solat asar, aku ulang baca 30 kali. Ada yang perlu lebih dari 30 kali, ada ayat yang mudah, 5 kali pon dah ingat, tapi tetap cukupkan 30kali. 

Kemudian malam, akan kuulang-ulang bacaan. Kadang ingat bacaan, tapi susunan pula tunggang langgang. Maklumlah sel otak tak berhubung, sel otak orang yang berumur 30tahun, yang dah lama tak perah otak. Syukurlah, suamiku dah hafal surah tu, dialah tukang semak dan betulkan, untuk certain ayat, dia bagi tips nak ingat, lebih kurang macam memahami makna, kenapa baris bawah dan sebagainya. Kiranya revise balik basic grammar arab dulu-dulu. Ada sebab kenapa sekejap baris bawah (kasrah) sekejap baris fathah. Terima kasih jugalah suatu ketika dulu bahasa arabku diajar ustazah Nor Azah dan ustazah Zahriyah. Susah juga bahasa arab, dan boleh tahan juga garangnya mereka. Namun manfaatnya besar dalam memahami dan mempelajari al-quran. 

Dan menjadi rutin menidurkan mus'ab aku mengulang-ulang ayat surah ini, mendengar Mp3 dari syeikh-syeikh yang diminati. Bila selalu ulang-ulang boleh juga tiru gaya bacaan syeikh. Tapi pastilah bacaanku tak merdu. 

Dalam pada proses mengulang baca 30 kali itu dan Mp3 yang dimainkan, rupanya tanpa kami (aku dan suami) sedari, Mus'ab mengingati. Bagaimana aku boleh lupa bahawa otak bayi dalam usia begini ialah sifatnya menyerap. Lesson, dont under estimate your kids.

Kami perasan apabila dia sedang bermain, lalu dia seperti berceloteh sendirian. Apabila diamati, dia sedang melantunkan ayat pertama surah Nuh.

 

Tidak ada yang diharapkan oleh emak dan ayah selain melihat anak mereka membesar dengan sihat dari aspek fizikal, mental mahupun rohani. Amat besar cabaran membesarkan anak hingga mereka mampu mandiri, solat tanpa disuruh dan akhlak mulia. Lebih besar cabaran itu, bila membesarkan anak zaman teknologi, zaman fitnah dan kerosakan nilai kemanusiaan. 

Semoga membesar menjadi manusia, berakhlak dan beriman.

Amal Harun
Kuala Klawang

Throwback Tawau

Hampir setahun baru nak tulis kisah perjalanan ke Tawau, akhirnya dapat jejak Tawau pada 24 Disember 2015. Kawan-kawan ramai yang asal Tawau masa zaman UMS. 

       Menjadikan walimah Naddy sebagai alasan ke Tawau. Masa di sana tak banyak jalan, hanya pi pasar beli periuk dan amplang sahaja. Sebab cuaca masa tu sangat panas, kami sewa kereta tapi tak habis pon minyak. Tak banyak pon tempat jalan-jalan. Nak pergi semporna, tapi kereta sewa tu kancil, bimbang tengah jalan kereta buat hal. Mungkin perjalanan ni agak bosan bagi suamiku, tapi amat seronok dirasakan bagi aku sebab dapat jumpa kawan lama, Sitti Fatimah. Dia kawan zaman belajar, selalu 4 flat di UMS. Grad kelas pertama dia ni, tak puas hati...sebab dia pick up hebat, lepas tu banyak tengok anime. Kiranya zaman belajar, hanya belajar, sakit kepala pon seronok juga. 

       Berikut ialah beberapa foto semasa perjalanan tahun lepas. Rindukan Sabah dan Labuan
                Ini Adnadia, dia cantik dan baik

          Nampak tak ada Mus'ab di situ?


Masa baru sampai airport Tawau

Sebelum ke Tawau, kami tidur di Tune hotel. Drive sendiri dan bagi kereta pada Muhammad al-rashid untuk dia jaga, sebab rumah dia memang dekat dengan airport Kota Kinabalu.

Sampai di Tawau, panas!

 Yang tengah tu Sitti Fatimah dan paling kanan, sazliana aka mumui, dia major Bio. Adnadia dan Fatimah majoring chemistry. Banyak sangatlah kenangan dengan kawan UMS. 

     Kalau tengok kelompok pelajar di UMS, akan nampak mereka dalam gang masing-masing, orang semenanjung dan borneo jarang bergaul,begitu juga dengan Cina dan India. Mungkin sebab saling tak kenal, wujud perasaan skeptikal. Mujurlah aku lama di Sabah sejak kecil, jadi masuk ja dengan siapa pon. Masih ada segelintir pada zaman ini yang pergi Sabah, nak bawa baldi dan Maggi. Atau ingat mereka bina rumah atas pokok. Kalau datang Sabah kau akan faham, mereka ni kaya, makan ikan segar, tak main la beli ikan di Giant. Rumah pon besar, halaman tak usah cerita. Mereka baik-baik saja.

       Mus'ab memang kerja perhatikan sekeliling saja, tak mahu makan.