Tuesday, 4 July 2017

M

M ialah rakan sepejabat. Telah aku lupakan perilaku M suatu ketika dulu. Masa di tempat kerja lama, ada M juga.

Sudah tentu M itu bukanlah Muazzin suamiku atau anakku Mus'ab. 

Masa di Labuan, aku tengah tangkap gambar MPPB, M jantan ini datang dan kata aku sedang nak tunjuk pro. Aku diam. Pada waktu petang, M jantan ini terserempak dengan aku lagi. Dah tentu aku diam dan abaikan dia. Tapi M jantan ialah orang yang aku tak pasti spesies mana, dia kata kat aku, jalan macam samseng dengan nada serius. 

Aku balik rumah dan menangis memaki hamun M jantan. Aku lansung tak ada urusan dengan dia malah kenal pon tidak.

Sejak itu, aku tak hairan lagi, aku anggap M jantan seorang yg sakit jiwanya kerana M jantan rupanya tidak disukai sesiapapon kecuali bininya. Dah ramai menjadi mangsa akibat penyakit M jantan.

Akhirnya, M jantan pindah ke Sarawak. Labuan kembali aman.

Semasa aku memarut kelapa, aku kabarkan pada mak aku M jantan dah pindah ke opis sebelah rumah kami. Tiba-tiba, malamnya kami ke masjid untuk sembahyang terawih, M jantan ada di pintu masjid. Masjid tu banyak pintu, beratus manusia pada malam tu, M jantan juga yang muncul. Aku lalu memberitahu suamiku...malah aku mengelak lalu masuknke masjid. Tak perlulah tanya kabar.

Bila pergi ke Negeri Sembilan, aku jumpa M betina. Teruk aku kena dengan M betina. Menangis lagi aku di sini. Tapi menurut kata orang lain, tak usah dilayan M betina itu. 

M baru-baru ni buat hal lagi. Tepi jalan dia tanya aku pasal kerja. Bila aku bagitau aku akan cuti bersalin, dia pon kata, tak mengaplah, aku buat kerja lillahi taala lah. 

Aku diam dan berlalu. Patutlah selama ni bukan main berkira lagi. Demi kesejahteraan aku di sini, aku diam. M betina juga mungkin sakit jiwanya.

Aku dapat 2 pengajaran:

1. Janganlah aku ini berlari dari orang yang aku benci, jadi janganlah aku membenci orang. Sebab, semakin aku elak, banyak pula urusan kerja yang kebetulan sekumpulan dengannya. Anggaplah, Allah hantar sebagai refleksi pada diri. 

2. Usahlah berkira bila buat kerja. Malah kena rasa perlu bagi lebih lagi bila bekerja, buat menampung kecuaian kita. Apalagi kalau kita bergred  44,48 sudah tentu kita perlu bagi lebih dari orang 41. Hal remeh pon pening kepala kau kira, sampaikan kau sendiri tak menikmati keseronokan bekerja mencari rezeki. 

Sekian, 
Good bye Mj & Mb

Coretanku di pejabat sewaktu lunch hour selepas serangan M.

Wednesday, 14 June 2017

Adik Baby Bahagian 2

5 hari mama diberi cuti, sebab abang Mus'ab kena kuarantin akibat HFMD. Minggu 29 mama kena buat MGTT kali kedua (prosedur negeri sembilan, penang sekali saja) dan jumpa pakar O&G. 

Kelas mama orang lain gantikan. Cuma kuliah saja mama masuk. Pada hari selasa mama ke kuliah macam biasa dan masak lauk berbuka. Masa lain ialah baca quran dan main dengan abang Mus'ab saja.

So tak busy, cuma mama dapat kesan gerakan adik baby sikit. Lepas teraweh, baba kata jom pi hospital. Bila ke hospital kena pergi labour room. Pukul 11.30 malam baru dapat jumpa doktor dan kena masuk wad untuk 1 malam pemantauan.

Alhamdulillah bila doktor scan, masa tu jugalah kamu bergerak agresif. Kamu memang sejenis nak perhatian eksklusif.

Doktor kata, reduce fetal movement, common la bagi ibu yang berpuasa. Tapi sebaik sahaja malam terutama tgh malam, lepas mama makan makin aktif. Kepala kamu berada di rusuk kanan mama, breech juga seperti abang Mus'ab cuma kepala dia di rusuk kiri. Menurut doktor kamu memang selesa dalam keadaan breech. Tapi tak mengapa masih ada masa jika kamu nak pusing. Berat kamu pon dah cecah 1kg.


Hari 19 ramadhan, mama tak puasa. Mama breakfast, dan sejak selepas subuh hingga jam 10 pagi, sangat banyak kamu bergerak. Tak mengapalah, insyaAllah mama ganti nanti, gunakan rukhsah puasa kali ni. 

Ini Dr. Zainol, pakar perbidanan. Sitti lahirkan mama dengan Dr.Zainol ni dulu. 

Bermalamlah mama di hospital dan keesokannya setelah pakar periksa, mama pon tak perlu jumpa pakar lagi next day. Pakar aturkan perjumpaan lagi nanti dan kena hadir bersama baba. 

Mama kena fikir, di mana nak bersalin, bila nak cuti dan mode of delivery (takut sebenarnya nak normal). Apa pon semoga Allah permudah segala urusan, beri kita kekuatan dan keselamatan. 

Sunday, 4 June 2017

Adik baby

Assalamualaikum adik baby.


Tanpa tidak disangka, dan segala pengharapan, pergantungan kepada Allah, sehingga hari ini kamu telah berusia 28 minggu dalam kandungan. 

Mengandung kali ketiga selepas 6 bulan episod keguguran. Inilah pertama kali hendak ditulis bagaimana mana pengalaman mengandungkan kamu. Rupanya setiap pengalaman mengandung tu tak sama. Cabarannya lain-lain pula. Kalau dulu semasa abang Mus'ab, trimester pertama hanya lemah-lemah. Selebihnya agak cergas ke sana sini.

Jadi masa trimester pertama, mama tak masak lansung. Kasihan baba dan abang Mus'ab. Kami hanya makan di kedai. Apa saja yang mama makan, semuanya tawar di lidah mama. Jadi mama yang kuat makan sebelum ini, berubah menjadi tidak pemakan. Akibatnya, 5kg susut. Doktor pon kata itu tak bagus. Mama sedaya upaya menelan makanan.

Kandungan kali ini cabarannya bukan sahaja letih-letih, tapi diuji dengan sedikit pendarahan. Lebih kerap jumpa doktor. Sampaikan pakar pon periksa perut mama juga semasa minggu 17 (lebih kurang). Hampir saja perlu dirujuk pakar untuk makan ubat nak kuatkan rahim tu. Tapi doktor kata, percayalah bukan mudah melahirkan seorang dai'e, landungan itu diletakkan di ruang yang kukuh iaitu rahim. Seperti doktor tau, mama goyah, tak yakin untuk meneruskan kandungan.

Kisahnya selepas habis lab, tiba-tiba rasa panas, ada darah keluar dan basah. Takut sangat, memandu sendiri ke klinik swasta, berjumpa Dr. Hayati yang telah beri ceramah free kepada mama, bukan mudah melahirkan dai'e. Waktu itu sangat risau dan pasrah. Adakah episod keguguran berulang.

Dr.Hayati scan dan lihat jantung kamu yang aktif. Perkembangan yang baik. Tapi doktor dapati ada fibroid. Tapi setelah jumpa pakar, fibroid tu dah tak dapat dikesan. Keseluruhannya, doktor kata on track, sihat dan baik. Alhamdulillah, selalu mama doa agar adik baby sentiasa sihat.

Minggu lain cabarannya lain pula, ada yang fundal height lebih, kemudian kembali normal. Apabila sudah 4 bulan, deria rasa kembali muncul, mama dah kembali suka makan. Naik pula berat melebihi sepatutnya. Jadi selang 2 hari, kena periksa urine dan tekanan darah. Syukur semuanya normal belaka.

Selepas 6 bulan, kegemukan mama kian ketara. Perut pon sangat sudah ke depan. Cepat pula mama dapat rasa gerakan kamu.

Tak lama kemudian, cabaran meningkat Hb pula. Cepat pula Hb drop kali ini. Mama pon mengambil inisiatif meninum air rebusan kurma merah. Setakat ini dalam tempoh eksperimen lagi.




Selepas suntikan tetanus, mama demam 3 hari. Masa tu mama hadiro dairah, kemudian pergi bercuti ke Langkawi. Walaupun demam, mama bertahan untuk jalan dan shopping. Mama makan paracetamol sahaja. Sekali lagi, syukur Alhamdulillah demam pon kebah.


Masa tu mama demam, panas terik pon kita naik bot. Itu dah masuk laut andaman. (Life jacket saja tak pakai huhuhu)

Dan saat ini, kamu aktif melakukan gerakan. Kalau pergi daurah, mama sakit pinggang jika duduk bersila di lantai. Nak bangun susah. Solat pon sukar bila sujud dan nak bangun dari sujud. Tapi mama kuat!! Sekarang 9ramadhan, syukur kerana Allah izinkan mama sihat untuk berpuasa, baca dan tadabbur quran dan berterawih. Tapi mama masak simple saja. Abang Mus'ab juga lasak sangat kerana sentiasa nak berdamping dengan mama. Mungkin dia bimbang, perhatian dan kasih sayang mama pada dia berkurang setelah ada kamu. Hihihi.

Baiklah, sempena Ramadhan mulia ini, sambil mengandungkan kamu, mama terus kuatkan azam melakukan amal soleh. Segalanya dengan izin Allah. 

Amal Harun
Kuala Pilah