Tuesday, 4 July 2017

M

M ialah rakan sepejabat. Telah aku lupakan perilaku M suatu ketika dulu. Masa di tempat kerja lama, ada M juga.

Sudah tentu M itu bukanlah Muazzin suamiku atau anakku Mus'ab. 

Masa di Labuan, aku tengah tangkap gambar MPPB, M jantan ini datang dan kata aku sedang nak tunjuk pro. Aku diam. Pada waktu petang, M jantan ini terserempak dengan aku lagi. Dah tentu aku diam dan abaikan dia. Tapi M jantan ialah orang yang aku tak pasti spesies mana, dia kata kat aku, jalan macam samseng dengan nada serius. 

Aku balik rumah dan menangis memaki hamun M jantan. Aku lansung tak ada urusan dengan dia malah kenal pon tidak.

Sejak itu, aku tak hairan lagi, aku anggap M jantan seorang yg sakit jiwanya kerana M jantan rupanya tidak disukai sesiapapon kecuali bininya. Dah ramai menjadi mangsa akibat penyakit M jantan.

Akhirnya, M jantan pindah ke Sarawak. Labuan kembali aman.

Semasa aku memarut kelapa, aku kabarkan pada mak aku M jantan dah pindah ke opis sebelah rumah kami. Tiba-tiba, malamnya kami ke masjid untuk sembahyang terawih, M jantan ada di pintu masjid. Masjid tu banyak pintu, beratus manusia pada malam tu, M jantan juga yang muncul. Aku lalu memberitahu suamiku...malah aku mengelak lalu masuknke masjid. Tak perlulah tanya kabar.

Bila pergi ke Negeri Sembilan, aku jumpa M betina. Teruk aku kena dengan M betina. Menangis lagi aku di sini. Tapi menurut kata orang lain, tak usah dilayan M betina itu. 

M baru-baru ni buat hal lagi. Tepi jalan dia tanya aku pasal kerja. Bila aku bagitau aku akan cuti bersalin, dia pon kata, tak mengaplah, aku buat kerja lillahi taala lah. 

Aku diam dan berlalu. Patutlah selama ni bukan main berkira lagi. Demi kesejahteraan aku di sini, aku diam. M betina juga mungkin sakit jiwanya.

Aku dapat 2 pengajaran:

1. Janganlah aku ini berlari dari orang yang aku benci, jadi janganlah aku membenci orang. Sebab, semakin aku elak, banyak pula urusan kerja yang kebetulan sekumpulan dengannya. Anggaplah, Allah hantar sebagai refleksi pada diri. 

2. Usahlah berkira bila buat kerja. Malah kena rasa perlu bagi lebih lagi bila bekerja, buat menampung kecuaian kita. Apalagi kalau kita bergred  44,48 sudah tentu kita perlu bagi lebih dari orang 41. Hal remeh pon pening kepala kau kira, sampaikan kau sendiri tak menikmati keseronokan bekerja mencari rezeki. 

Sekian, 
Good bye Mj & Mb

Coretanku di pejabat sewaktu lunch hour selepas serangan M.

Wednesday, 14 June 2017

Adik Baby Bahagian 2

5 hari mama diberi cuti, sebab abang Mus'ab kena kuarantin akibat HFMD. Minggu 29 mama kena buat MGTT kali kedua (prosedur negeri sembilan, penang sekali saja) dan jumpa pakar O&G. 

Kelas mama orang lain gantikan. Cuma kuliah saja mama masuk. Pada hari selasa mama ke kuliah macam biasa dan masak lauk berbuka. Masa lain ialah baca quran dan main dengan abang Mus'ab saja.

So tak busy, cuma mama dapat kesan gerakan adik baby sikit. Lepas teraweh, baba kata jom pi hospital. Bila ke hospital kena pergi labour room. Pukul 11.30 malam baru dapat jumpa doktor dan kena masuk wad untuk 1 malam pemantauan.

Alhamdulillah bila doktor scan, masa tu jugalah kamu bergerak agresif. Kamu memang sejenis nak perhatian eksklusif.

Doktor kata, reduce fetal movement, common la bagi ibu yang berpuasa. Tapi sebaik sahaja malam terutama tgh malam, lepas mama makan makin aktif. Kepala kamu berada di rusuk kanan mama, breech juga seperti abang Mus'ab cuma kepala dia di rusuk kiri. Menurut doktor kamu memang selesa dalam keadaan breech. Tapi tak mengapa masih ada masa jika kamu nak pusing. Berat kamu pon dah cecah 1kg.


Hari 19 ramadhan, mama tak puasa. Mama breakfast, dan sejak selepas subuh hingga jam 10 pagi, sangat banyak kamu bergerak. Tak mengapalah, insyaAllah mama ganti nanti, gunakan rukhsah puasa kali ni. 

Ini Dr. Zainol, pakar perbidanan. Sitti lahirkan mama dengan Dr.Zainol ni dulu. 

Bermalamlah mama di hospital dan keesokannya setelah pakar periksa, mama pon tak perlu jumpa pakar lagi next day. Pakar aturkan perjumpaan lagi nanti dan kena hadir bersama baba. 

Mama kena fikir, di mana nak bersalin, bila nak cuti dan mode of delivery (takut sebenarnya nak normal). Apa pon semoga Allah permudah segala urusan, beri kita kekuatan dan keselamatan. 

Sunday, 4 June 2017

Adik baby

Assalamualaikum adik baby.


Tanpa tidak disangka, dan segala pengharapan, pergantungan kepada Allah, sehingga hari ini kamu telah berusia 28 minggu dalam kandungan. 

Mengandung kali ketiga selepas 6 bulan episod keguguran. Inilah pertama kali hendak ditulis bagaimana mana pengalaman mengandungkan kamu. Rupanya setiap pengalaman mengandung tu tak sama. Cabarannya lain-lain pula. Kalau dulu semasa abang Mus'ab, trimester pertama hanya lemah-lemah. Selebihnya agak cergas ke sana sini.

Jadi masa trimester pertama, mama tak masak lansung. Kasihan baba dan abang Mus'ab. Kami hanya makan di kedai. Apa saja yang mama makan, semuanya tawar di lidah mama. Jadi mama yang kuat makan sebelum ini, berubah menjadi tidak pemakan. Akibatnya, 5kg susut. Doktor pon kata itu tak bagus. Mama sedaya upaya menelan makanan.

Kandungan kali ini cabarannya bukan sahaja letih-letih, tapi diuji dengan sedikit pendarahan. Lebih kerap jumpa doktor. Sampaikan pakar pon periksa perut mama juga semasa minggu 17 (lebih kurang). Hampir saja perlu dirujuk pakar untuk makan ubat nak kuatkan rahim tu. Tapi doktor kata, percayalah bukan mudah melahirkan seorang dai'e, landungan itu diletakkan di ruang yang kukuh iaitu rahim. Seperti doktor tau, mama goyah, tak yakin untuk meneruskan kandungan.

Kisahnya selepas habis lab, tiba-tiba rasa panas, ada darah keluar dan basah. Takut sangat, memandu sendiri ke klinik swasta, berjumpa Dr. Hayati yang telah beri ceramah free kepada mama, bukan mudah melahirkan dai'e. Waktu itu sangat risau dan pasrah. Adakah episod keguguran berulang.

Dr.Hayati scan dan lihat jantung kamu yang aktif. Perkembangan yang baik. Tapi doktor dapati ada fibroid. Tapi setelah jumpa pakar, fibroid tu dah tak dapat dikesan. Keseluruhannya, doktor kata on track, sihat dan baik. Alhamdulillah, selalu mama doa agar adik baby sentiasa sihat.

Minggu lain cabarannya lain pula, ada yang fundal height lebih, kemudian kembali normal. Apabila sudah 4 bulan, deria rasa kembali muncul, mama dah kembali suka makan. Naik pula berat melebihi sepatutnya. Jadi selang 2 hari, kena periksa urine dan tekanan darah. Syukur semuanya normal belaka.

Selepas 6 bulan, kegemukan mama kian ketara. Perut pon sangat sudah ke depan. Cepat pula mama dapat rasa gerakan kamu.

Tak lama kemudian, cabaran meningkat Hb pula. Cepat pula Hb drop kali ini. Mama pon mengambil inisiatif meninum air rebusan kurma merah. Setakat ini dalam tempoh eksperimen lagi.




Selepas suntikan tetanus, mama demam 3 hari. Masa tu mama hadiro dairah, kemudian pergi bercuti ke Langkawi. Walaupun demam, mama bertahan untuk jalan dan shopping. Mama makan paracetamol sahaja. Sekali lagi, syukur Alhamdulillah demam pon kebah.


Masa tu mama demam, panas terik pon kita naik bot. Itu dah masuk laut andaman. (Life jacket saja tak pakai huhuhu)

Dan saat ini, kamu aktif melakukan gerakan. Kalau pergi daurah, mama sakit pinggang jika duduk bersila di lantai. Nak bangun susah. Solat pon sukar bila sujud dan nak bangun dari sujud. Tapi mama kuat!! Sekarang 9ramadhan, syukur kerana Allah izinkan mama sihat untuk berpuasa, baca dan tadabbur quran dan berterawih. Tapi mama masak simple saja. Abang Mus'ab juga lasak sangat kerana sentiasa nak berdamping dengan mama. Mungkin dia bimbang, perhatian dan kasih sayang mama pada dia berkurang setelah ada kamu. Hihihi.

Baiklah, sempena Ramadhan mulia ini, sambil mengandungkan kamu, mama terus kuatkan azam melakukan amal soleh. Segalanya dengan izin Allah. 

Amal Harun
Kuala Pilah


Monday, 6 March 2017

DiGi

Aku ini ingin meluahkan rasa kecewaku. Agar menjadi tauladan dan sempadan agar diriku tak begitu.

Alkisah, semasa semester lalu, pembahagian chapter kuliah, aku dapat part tengah, chapter yang banyak penerangan. Aku pon suka kerana dah lama tinggalkan part pengiraan.

Tapi bagi semester 2, aku minta untuk ajar part tengah, maklumlah bila part hujung ada chapter amines, bila amines ja aku mengantuk dan lemah semangat, kerana chapter tu susah nak ajar. Kalau itu takdirku, aku pon terima dengan harapan aku boleh belajar dari seniorku macam mana nak ajar chapter yang susah.

Tapi permohonanku tak berjaya. Kerana beliau nak part tengah. Alasannya, beliau ajar laju, bila laju cepat siap kuliah dan kena plan revision. Bila revision beliau kata beliau akan stress. WTH????

You already plan and set up your mind to get stress before it happen??? You are higher grade teacher whatt??

Alasan itu amat menjatuhkan kredibiliti beliau selaku pegawai gred tinggi, tetapi sikap professionalisme dah dibuang ke tangki kumbahan.

Banyak lagi insiden yang hari demi hari mengusik jiwaku selaku Pegawai gred DG41. Gred rendah di kalangan pensyarah. 

Aku mengambil pengajaran dari sikap beliau, lantang mengkomplen pelajar dan pensyarah lain. Tapi keberhasilan beliau nyata diketahui umum amatlah tak memberansangkan. Sebelum ini amatlah kusanjungi kewibawaannya, namun segalanya hancur.

Aku yakin pertemuan dengan beliau adalah aturan Allah yang nak aku belajar dari orang sekeliling. Sifirnya mudah, tiru yang baik, yang jahat tengok diri sendiri ada buat atau tak, dan kalau ada ciri sebegitu, cepat-cepatlah tinggalkan.

Jangan sombong atau bangga diri, sebab semua kita asalnya hina dari air mani. Jika jatuh ke tanah, tak ada nilai, tak jadi emas pon.

Jika kamu gred tinggi, pikul tanggungjawab lebih besar dan sambutlah dengan lapang dada sesuai dengan bayaran yang tinggi. Jika beri lebih, kerajaan tak bayar lebih, tapi Allah bayar dalam pelbagai bentuk lain? Pangkat juga ujian!

Semoga aku terus tabah dan sabar menghadapi pelbagai kerenah rakan sekerja dan pelajar. 

Saturday, 11 February 2017

Mus'ab ke waterpark

Sejak pindah ke negeri 9 ini, dah lama aku tak nampak laut. Mindaku sempit sebab nampak hutan dan bukit bukau. Teruk betul bunyi, bukan apa, sebab aku tak tahan jalan bengkang bengkok di sini. 

Suamiku kata, mari kita ke Port Dickson. Kawasan pantai di negeri ini hanya di daerah itu. Tapi, kerana mengejar masa, kami tak sempat ke pantai. Sedih hatiku. Kerana perancangan suamiku hendak ke waterpark, menghiburkan dirinya dan Mus'ab.

Aku amat geli akan air di waterpark. Yalah, nanti ada orang kencing, kita duk menyelam di situ. Bagaimana jernih dan bersih aku tetap tidak suka. Lagipon, semua permainan tu tak sesuai dimainkan oleh seorang emak seperti aku. Tinggallah aku di tepi kolam, menjaga beg dan merakam gambar. 

Mus'ab nampak teruja, tapi semua benda dia takut dan taknak cuba. Ada juga yang dia fobia. Yang paling gembira mestilah baba. Hmmm...

Tengoklah foto sebagai bukti siapa paling enjoy!





Bila ajak mus'ab balik, dia taknak. Maaflah, tak mampu mama nak beli apartment di waterpark itu. 

Amal Harun

Sunday, 8 January 2017

Dua Detik

Kadang kala bila solat, aku rasa jauh dari Tuhan walau aku cuba sedaya upaya fokus solat. Itu belum kira saat solat mengejar waktu ke kelas, atau solat sebab lepas tu kau nak keluar atau solat sambil anakmu menangis menarik telekung.

Ada inisiatif diambil untuk kembali fokus dan merasa ketenangan solat. Antaranya ialah baca buku fahami bacaan solat. Ya, itu sangat membantu. Baca dan faham secara satu persatu perkataan itu. Seperti bacaan iftitah, qunut, fatihah dan lain-lain bacaan. Memang amat menggambarkan kau sedang memuji tuhan yang Maha besar, Maha terpuji. Dan amat membuatkan diri merasa kerdil amat sekaligus menginsafi bahawa kau hamba yang amat-amat lemah, sangat perlukan Allah.

Jadi lepas solat tak adalah kau akan rasa sombong apa lagi perasan bagus. Sebab sudah berikrar sebagai hambai kepada Tuhan sekalian alam.

Ya, inisiatif ini amat membantu. Namun sayang, kemahiran ini dipelajari setelah kembali dari Makkah. Tak berpeluang mencuba merasakan ketenangan solat di Masjid Nabi di Madinah mahupun di masjidil haram. Bukan tak tenang, cuma kurang fokus disebabkan gangguan luar.

Contohnya, solat di Raudhah, kepala aku disepak kerana ruang solat yg sempit di samping masa yg terhad. Ada ketika, solat dengan tanpa gangguan sampai boleh berdoa dan menangis. Terharu dapat berada di masjid Nabi, dekat dengan jasad mulia Baginda. Begitu juga tatkala solat di mataf, terganggu aku dengan orang yang lalu lalang, tidak berhenti  tawaf untuk solat fardhu bersama imam. Pendek kata sukarlah pada waktu itu untuk aku fokus dalam solat. Ada ketika aku solat asar di masjid Nabi, wanita sebelahku tak solat ikut imam, dia solat sendiri. Bila waktu 
sujud dia keluarkan batu dan sujud atas batu. Ah!! Terganggu solatku, macam mana tak nampak, saat dia nak sujud aku sedang duduk tahiyyat awal. 

Tapi 2 detik ini membuat aku terlalu dekat dengan Allah untuk merayu merintih. Pertama, saat solat subuh di hospital  ketika menunggu giliran ke dewan bedah untuk bersalin. Masa tu aku fikir, inilah solatku terakhir. Sama ada solat terakhir jika lepas ni aku mati ketika proses
 melahirkan atau jika aku hidup, kena tunggu suci dalam satu tempoh baru dapat solat. 

Kedua, saat anakku sakit di hospital. Aku solat sebelah katil, ketika dia sedang tidur. Allahu, anakku hanya muntah, tapi sedih dan bimbang bukan kepalang. 

Jadi, tiba saat aku malas atau lambat solat, aku cuba kenangkan 2 detik ini. Allah itu amat dekat melebihi urat leher. Maknanya dekat sangatlah. Aku tak pasti orang macam mana, cuma carilah titik yang dapat kau rasa kedekatan kau dengan Allah. Contohnya, solat subuh pada hari kau nak pergi exam atau temuduga. Pastilah setelah berhempas pulas berusaha, kau serah segalanya pada Allah, juga mengharap pertolongan Allah agar dimudahkan urusan pada hari itu. 

Sekian, sedikit yang dapat aku kongsi.

Amal Harun