Monday, 5 January 2009

Dedikasi Di Hari Lahir

Dedikasi buat permata hatiku mak, mak, mak dan ayah.Ketahuilah lahir daripada kemuliaan zuriat kalian berdua membuatkanku terasa bagaikan insan paling bertuah di dunia. Redhailah diriku menjadi puterimu. (ayat pinjam)

Terima kasih emak dan ayah. Prinsip aku, jangan tumpahkan air mata mak. Apakan daya, ia tumpah jua. Memang mak seorang yang pemurah dengan air mata dan ayah macho berlagak selamba.



Sekalung doa kesejahteraan buat mak yang mengandungkan aku dalam suasana kekalutan hidup, di samping menjalani latihan mengajar. Latihan itu seperti yang aku lalui di Kuala Penyu tahun lalu. Bezanya mak mengandungkan sewaktu praktikal, menyebabkan sedikit sebanyak kandungan mak dipengaruhi oleh aktiviti mak waktu itu. Alahai, mak kata dia main tenis juga. Mujur bakal sekarier dengan mak, jika tidak pasti kini aku menyusul seperti Rafael Nadal atau Agassi heheee.

Ayah pula setia di kala senang dan susahku. Ayah temankan aku untuk menerima anugerah pelajar harapan Pulau Pinang pada 1993. Dia juga setia menjadi jururawat apabila aku diserang 'sindrom muntah 24 jam'.

Semilir angin di pagi ini, aku kembali ke Kota Kinabalu. Ayah mengiringi ke lapangan terbang. Mujur mak tidak bersama kerana ke sekolah, jika tidak banjir lagi.


Lalu apakah hadiah terindah musim ini? Tiada lain mampu ku balasi, selain doa untuk kalian setiap hari. Kalam suci surah Luqman;14 dan al-Isra'; 24 untuk direnungi.

Terima kasih permata hati, sejuta apresiasi di hari jadi.

23 kuntum daisy di tahun ini. (big numbers)
amalharun
13200 Kepala Batas

3 comments:

  1. nnt aku belanja kau mkn untuk hari jadi kau..
    balasan untuk sambutan yg kau buat untuk aku dulu..tapi lambat skit ye..sori..

    ReplyDelete
  2. jazakillah farhana n sha, kalau bab makan ni bila nak stop, erm sukanya makan free nyum nyum

    ReplyDelete

nak komen? silakan. komen anda sangat berharga..